Ilustrasi uang kertas rupiah (Endang Muchtar/JIBI/Bisnis) Ilustrasi uang kertas rupiah (Endang Muchtar/JIBI/Bisnis)
Jumat, 23 Juni 2017 10:50 WIB JIBI/Solopos/Antara Semarang Share :

Penukaran Uang Baru di Jateng Capai Rp18,1 T

Penukaran uang baru yang banyak dilakukan masyarakat Jateng menjelang Lebaran 2017 mencapai Rp18,1 triliun.

Solopos.com, SEMARANG — Penukaran uang baru di Jawa Tengah mencapai Rp18,1 triliun atau 10% lebih tinggi dibandingkan prediksi awal Rp17,8 triliun.

“Khusus di Kota Semarang penukaran uang baru mencapai Rp7,8 triliun,” kata Kepala BI Kantor Perwakilan Wilayah Jawa Tengah Hamid Ponco Wibowo di Semarang, Kamis (22/6/2017).

Ia mengatakan untuk pecahan uang baru keluar yang paling tinggi adalah pecahan Rp100.000. Berdasarkan data untuk pecahan tersebut komposisinya mencapai 59%. Selanjutnya, membuntuti di bawahnya uang pecahan Rp50.000 yang mencapai 27%.

“Tingginya pecahan ini karena penarikan dari perbankan untuk mengisi ATM mereka,” katanya.

Selanjutnya, untuk pecahan Rp20.000 komposisinya sebesar 4%, pecahan Rp10.000 sebesar 4%, dan pecahan Rp5.000 sebesar 3%. Sedangkan sisanya adalah uang baru pecahan lain yang lebih kecil.

Hamid mengatakan dari total uang baru yang beredar selama menjelang Lebaran 2017, untuk pecahan rupiah tahun emisi 2016 mencapai Rp11 triliun. Menurut dia, angka tersebut meningkat Rp7 triliun jika dibandingkan dengan sebulan lalu yang mencapai Rp4 triliun.

Sementara itu, katanya, strategi penukaran uang baru yang pada tahun ini melibatkan sejumlah perbankan dipandang cukup efektif untuk mengurangi aktivitas penukaran uang di pinggir-pinggir jalan oleh masyarakat. “Dengan kebijakan kami menempatkan penukaran uang baru di kantor bank ternyata cukup berhasil. Terlihat dari jumlah penjual uang relatif sedikit, jika dilihat jumlah mereka tidak sebanyak tahun lalu,” katanya.

Ia mengatakan pada dasarnya Bank Indonesia tidak dapat melarang masyarakat untuk menukar uang di pinggir-pinggir jalan atau melarang praktik penukaran uang tersebut. Meski demikian, dengan strategi tersebut paling tidak bisa diminimalisasi keberadaannya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

lowongan pekerjaan
BMT ALFA DINAR, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…