Warga Kampung Kandang Doro, Kestalan, Banjarsari, bergotong royong membangun IPAL komunal, Selasa (10/1/2017). (Muhammad Ismail/JIBI/Solopos) Warga Kampung Kandang Doro, Kestalan, Banjarsari, bergotong royong membangun IPAL komunal, Selasa (10/1/2017). (Muhammad Ismail/JIBI/Solopos)
Rabu, 11 Januari 2017 23:40 WIB Muhammad Ismail/JIBI/Solopos Solo Share :

SANITASI LINGKUNGAN SOLO
Duh, Kali Pepe Tercemar Limbah Tinja

Sanitasi lingkungan Solo, Pemkot Solo membangun IPAL komunal di Kestalan karena Kali Pepe tercemar limbah tinja.

Solopos.com, SOLO — Aliran Kali Pepe tercemar limbah tinja dari warga di sekitarnya. Atas alasan itulah, warga membangun instalasi pengolahan air limbah (IPAL) komunal di Kampung Kandang Doro, Kestalan, Banjarsari.

Pembangunan IPAL komunal tersebut menelan dana senilai Rp291 juta. Kepala Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Kandang Doro, Suroso, mengatakan dana pembangunan IPAL komunal senilai Rp291 juta tersebut berasa dari swadaya masyarakat Rp41 juta dan APBN melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) senilai Rp250 juta.

Dana dari APBN pencairannya tiga tahap yakni tahap I Rp40 juta, tahap II Rp105 juta, dan tahap III Rp105 juta. “Kami memulai pembangunan IPAL komunal pada 18 Desember setelah dana tahap I cair,” ujar Suroso saat ditemui Solopos.com di rumahnya, Selasa (10/1/2017).

Menurut Suroso, pembangunan IPAL komunal itu awalnya ditargetkan selesai 21 Desember 2016. Namun, karena terkendala pencairan dana tahap II dan III pembangunannya molor.

“Warga masih berusaha keras menyelesaikan pembangunan IPAL komunal agar bisa segera dimanfaatkan. Kami berharap pembangunan IPAL segera selesai tanggal 19 Februari,” kata dia.

Ia menjelaskan IPAL komunal di Kandang Doro dibangun karena warganya banyak yang membuang limbah tinja ke Kali Pepe. Warga membuang tinja ke sungai karena tak punya septic tank.

“Kami beberapa kali melakukan sosialisasi kepada warga agar tidak membung tinja ke Kali Pepe. MCK [mandi, cuci, kakus] milik warga banyak yang langsung di arahkan ke sungai,” kata dia.

Suroso mengatakan IPAL komunal akan dimanfaatkan oleh 73 keluarga di RT 002 dan RT 003, RW 006. Ia mengakui sampai sejauh ini baru ada 40 keluarga yang sudah bersedia memanfaatkan IPAL.

“Kami tidak bisa memaksa warga memanfaatkan IPAL karena terkendala biaya. Warga yang ingin menyambungkan MCK ke IPAL biayanya ditanggung sendiri,” kata dia.

Sementara itu, salah seorang warga Juniana, mendukung pembangunan IPAL komunal itu agar Kali Pepe bersih. Warga selama ini sangat terganggu dengan banyaknya limbah tinja di Kali Pepe.

lowongan kerja
lowongan kerja Perusahaan yang Bergerak di bidang Tekstil, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Banner Toko

Kolom

GAGASAN
Kasus Klaten Mengingat Pejabat Pengingkar Amanat

Gagasan Solopos ini telah terbit di HU Solopos Edisi Rabu (4/1/2017). Buah gagasan Muhammad Milkhan, pengurus cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Klaten yang beralamat email di milkopolo@rocketmail.com. Solopos.com, SOLO — Predikat laknat memang pantas disematkan kepada para pejabat yang mengingkari amanat. Para pejabat…