Kondisi air Kali Jenes di wilayah Kelurahan Pasar Kliwon yang berwarna akibat tercampur limbah produksi batik, Rabu (21/12/2016). (Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos) Kondisi air Kali Jenes di wilayah Kelurahan Pasar Kliwon yang berwarna akibat tercampur limbah produksi batik, Rabu (21/12/2016). (Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos)
Rabu, 28 Desember 2016 23:15 WIB Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos Solo Share :

PENCEMARAN AIR SOLO
Sudah Ada IPAL Komunal, Limbah Produksi Batik Masih Cemari Sungai

Pencemaran Solo, sungai-sungai di Solo masih tercemar oleh limbah produksi batik.

Solopos.com, SOLO — Badan Lingkungan Hidup (BLH) Solo mencatat limbah produksi batik di sejumlah wilayah di Solo belum tertangani optimal sehingga masih mencemari sungai. Padahal sudah ada instalasi pengolahan air limbah (IPAL) komunal di sejumlah lokasi.

Kabid Pengendalian Kerusakan Lingkungan Hidup (PKLH) BLH Solo, Luluk Nurhayati, mengatakan masih ada pelaku industri kecil khususnya yang membuang limbah produksi batik ke sungai. Dia menyebut BLH selalu meminta kepada para pelaku usaha untuk mengolah limbah produksi batik agar sesuai baku mutu air limbah sebelum dibuang ke sungai.

“Kami juga butuh komitmen dari para pelaku industri batik untuk mengolah limbah masing-masing supaya tidak mencemari lingkungan. Kesadaran pelaku industri kecil khususnya dalam mengolah limbahnya belum begitu bagus,” kata Luluk saat berbincang dengan Solopos.com, Rabu (28/12/2016).

Disinggung soal fasilitas pengolahan limbah produksi batik di Solo, Luluk menyebut sudah tersedia di Kelurahan Laweyan dan Sondakan. Namun, menurut dia, IPAL di dua kelurahan tersebut tidak mampu menampung limbah dari seluruh tempat produksi batik, khususnya di Kecamatan Laweyan.

“Persoalan limbah memang masih menjadi pekerjaan rumah bagi kami untuk diatasi. Masalah ini harus segera ditangani. Pelaku usaha kami dorong juga untuk membangun pengolah limbah. Sementara BLH juga akan berupaya menyediakan instalasi pengolah limbah komunal lebih banyak,” jelas Luluk.

Luluk menyampaikan sungai di Solo berpotensi tercemar juga karena masih ada banyak warga yang membuang sampah rumah tangga ke sungai. Dia meminta masyarakat untuk lebih peduli terhadap kebersihan sungai. Pencemaran air sungai memengaruhi kondisi tanah atau lingkungan di sekitarnya.

Ditemui terpisah, Lurah Pasar Kliwon, Roh Warsito, mengaku kesulitan mencegah para pelaku usaha batik membuang limbah produksi mereka ke aliran Kali Jenes. Menurut dia, hampir setiap hari air Kali Jenes di Pasar Kliwon berwarna-warni akibat tercampur limbah produksi batik.

“Kami sanggup membersihkan sampah atau rumput di sekitar sungai. Kami selama ini rutin bekerja bakti. Sekarang kami hanya kesulitan menjaga sungai dari ancaman limbah produksi batik. Pelaku usaha batik yang membuang limbah ke Kali Pepe saya rasa bukan hanya di Pasar Kliwon, tapi juga berada di wilayah lain,” jelas Roh Warsito.

lowongan kerja
lowongan kerja Toko Solopos.com, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Iklan Baris
  • Lowongan Sopir,Serabutan &ADM

    PENYALUR VARIASI Mobil Smrg Cr Kryw:Mau Krj,Bs Diprcaya,Sopir:SMA,SIMA 25-35Th,Srbtn:Pria SMA SIM C,2-25Th,Adm…

  • Lowongan Pengasuh Bayi

    BUKAN PENYALUR,Diutamakn Dr Daerah,Putri Max30th,Pengasuh Bayi Cewek 1Th Lbh&Kbersihan,Wjb TdrDlm DiSolo…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • CITY Vtex’2000

    HONDA CITY Vtex’2000 Merah VR AC TP MsnBdy Ist64Jt085100051511…

  • XENIA Li’2007

    XENIA Li’2007 Silver VR AC TP Msn Bd PjkBr Istw 82Jt085100051511…

  • L300 PU’2008

    L300 PU’2008 Hitam,Pjk Gres,AD-Solo(80Jt Saja)Siap Kerja:784148…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • KARIMUN GX’2005

    KARIMUN GX’2005 Htm,M/T,AD-Solo,PjkBr(70),LsgPkai:087735002228…

Leave a Reply



sepatu1

Kolom

GAGASAN
Plus Minus Siaran Langsung Kasus Ahok

Gagasan Solopos, Senin (19/12/2016),  Algooth Putranto. Pengajar Ilmu Komunikasi, pernah menjadi analis di Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat. Solopos.com, SOLO — Kasus dugaan penistaan agama (blasphemy) di Indonesia bukan hal yang baru. Delik usang ini sama tuanya dengan sejarah eksistensi…