Ilustrasi judi kartu. (Publicdomainpictures.net) Ilustrasi judi kartu. (Publicdomainpictures.net)
Minggu, 25 Desember 2016 08:20 WIB JIBI/Harian Jogja/Newswire Gunung Kidul Share :

RAZIA GUNUNGKIDUL
Berkat Laporan Warga, Perjudian Terungkap

Razia Gunungkidul digiatkan saat Natal & Tahun Baru 2016 ini.

Solopos.com, GUNUNGKIDUL — Kepolisian Resor Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, berupaya menekan penyakit masyarakat menjelang Natal dan Tahun Baru 2017.

Wakapolres Gunung Kidul Kompol Verena Sri Wahyuningsih di Gunung Kidul, Sabtu, mengatakan pihaknya berupaya menjaga situasi dengan menggiatkan operasi penyakit masyarakat menjelang Natal dan Tahun Baru 2017.

“Kami berupaya menjaga keamanan masyarakat salah satunya dengan operasi pekat,” katanya seperti dikutip dari Antara, Sabtu (24/12/2016).

Pihaknya intensif melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk mencegah penyakit masyarakat mulai dari judi hingga penyalahgunaan narkoba.

Ia pun berharap peran aktif masyarakat untuk membantu kepolisian bilamana mengetahui adanya penyakit masyarakat.

“Peran aktif masyarakat diperlukan untuk membantu mengurangi penyakit masyakarat, seperti pengungkapan judi di Dusun Semampir, Semugih, Kecamatan Rongkop pada Kamis (22/12/2016) malam,” katanya.

Sri mengatakan kasus perjudian itu tengah ditangani dan melibatkan 11 pelaku, salah satunya oknum perangkat desa.

Adapun pelaku yang diamankan, antara lain BW, SDR, NDM, BS, DP, dan TM, yang beralamat di Semugih, Rongkop.

Sebanyak lima pelaku lainnya, berinisial HW, SB, warga Desa Pringombo, SRT, asal Pakel, Rongkop, SM, alamat Melikan, Rongkop, dan ST, asal Nglindur, Rongkop.

“Kasus ini diungkap karena keresahan masyarakat terkait maraknya aksi perjudian,” katanya.

Ia mengatakan polisi juga mengamankan barang bukti berupa uang tunai Rp1.543.000, tiga set kartu china dan empat lembar tikar. Pelaku dijerat Pasal 303 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara dan denda paling banyak Rp25 juta.

Kasat Reskrim Polres Gunung Kidul AKP Mustijat Priyamodo mengatakan pengungangkapan kasus judi itu juga sebagai bukti jajarannya dalam rangka memberantas penyakit masyarakat.

“Kalau masyarakat melaporkan akan kami tindak lanjut,” katanya.

LOWONGAN PEKERJAAN
PT. SEMBADA AGUNG PRATAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Elite Oligarki dalam Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (6/12/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Dari manakah asal elite politik Indonesia pascareformasi ini? Sejak awal masa reformasi elite…