Ilustrasi soju (seoulspace.co.kr) Ilustrasi soju (seoulspace.co.kr)
Jumat, 23 Desember 2016 17:00 WIB Juli Etha/JIBI/Bisnis Peristiwa Share :

Puluhan Ribu Botol Soju Ilegal Ditemukan di Tanjung Priok

Puluhan ribu botol miras khas Korea Selatan (soju) ilegal ditemukan di Tanjung Priok.

Solopos.com, JAKARTA — Dua orang tersangka berinisial MZ dan SR ditangkap dalam kasus impor minuman keras ilegal dari Korea Selatan atau yang dikenal dengan soju. Penangkapan ini dilakukan oleh Kantor Pelayanan Utama Bea Cukai Tanjung Priok bekerja sama dengan Polda Metro Jaya dan Polres Pelabuhan Tanjung Priok.

“Kita bersama sama BNN Polri terus melakukan penegakan hukum. Kemarin berhasil melakukan penangkapan terhadap barang masuk diduga ilegal ditemukan tanpa dokumen sah. [kemasannya] Sparepart tapi dalamnya minuman Korea, soju,” kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M. Iriawan, Jumat (23/12/2016).

Petugas berhasil menyita 36.400 botol soju yang dikemas dalam puluhan karton dan dibawa menggunakan kontainer. Adapun kadar alkohol soju tersebut mencapai 17.8%. Akibat impor ilegal miras khas Korea Selatan tersebut, negara merugi hampir Rp4,19 miliar.

Adapun MZ dan SR masing-masing adalah Direktur dan Marketing PT Sumindo Perkasa Maju Bersama, perusahaan yang melakukan penyelundupan minuman beralkohol tersebut melalui pelabuhan Tanjung Priok.

Perusahaan ini disebut-sebut memiliki fasilitas impor jalur hijau sehingga barang yang diimpor ataupun kontainer yang digunakan mengangkut barang tidak harus menjalani pemeriksaan fisik saat keluar dari pelabuhan.

lowongan kerja
lowongan kerja PT Masmedia Buana Pustaka, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply



3

Kolom

GAGASAN
Melawan Hoax Marketing

Gagasan Solopos, Jumat (3/2/2017), Ginanjar Rahmawan, dosen Bisnis dan Kewirausahaan STIE Surakarta yang juga mahasiswa S3 Community Development for SME’s UNS Solo. Beralamat email di rahmawan@stiesurakarta.ac.id. Solopos.com, SOLO — Minggu lalu, 8 Januari 2017, masyarakat anti hoax mendeklarasikan gerakan melawan…