Bupati Bantul Suharsono saat menyematkan lencana di masing-masing kepala desa terpilih saat acara pelantikan Lurah Desa di Pendopo Parasamnya, Kompleks Kantor Bupati Bantul, Sabtu (5/11/2016) pagi. (Arief Junianto/JIBI/Harian Jogja) Bupati Bantul Suharsono saat menyematkan lencana di masing-masing kepala desa terpilih saat acara pelantikan Lurah Desa di Pendopo Parasamnya, Kompleks Kantor Bupati Bantul, Sabtu (5/11/2016) pagi. (Arief Junianto/JIBI/Harian Jogja)
Kamis, 22 Desember 2016 13:21 WIB Arief Junianto/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

LELANG JABATAN
Pekan Depan, Bupati Bantul Pastikan Lantik Pejabat Baru

Lelang jabatan di lingkungan Pemkab Bantul memasuki tahap akhir

Solopos.com, BANTUL-Sebanyak 21 pejabat eselon di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul dinyatakan lolos seleksi tahap akhir. Masing-masing lowongan jabatan diisi oleh tiga nama calon pejabat.

Anggota Panitia Seleksi (Pansel) Jabatan Tinggi Pratama Pemkab Bantul Sunarto mengatakan, selanjutnya hasil seleksi akan diserahkannya kepada Bupati Bantul untuk kemudian dipilih satu nama yang akan menduduki jabatan di Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) itu.

Sunarto menjelaskan, 21 pejabat eselon II yang berhasil lolos seleksi tersebut akan mengisi tujuh jabatan kepala SKPD yang baru. SKPD tersebut masing-masing meliputi, Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan, Dinas Perhubungan, Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan Kawasan Pemukiman, Dinas Komunikasi dan Informatika, Dinas Pertanahan dan Tata Ruang, dan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu.

Secara keseluruhan, pejabat yang mengikuti proses lelang jabatan tersebut sebanyak 40 pendaftar, dan setelah melalui empat tahapan ujian akhirnya mengerucut menajadi 21 nama. Peserta telah mengikuti tahapan seleksi mulai dari administrasi, assesment, presentasi makalah hingga tes wawancara.

Terkait hal itu, Bupati Bantul Suharsono membenarkan pihaknya sudah mendapatkan daftar nama yang harus ia pilih. Setidaknya, pekan depan, ia memastikan sudah akan memilih satu nama yang menurutnya memiliki kompetensi dan kapabilitas dalam memimpin instansi teknis.

Kepada Solopos.com, Suharsono mengaku tak hanya akan mempertimbangkan faktor intelektualitas dan akademik dari 21 calon itu. Lebih dari itu, ia juga akan mempertimbangan alasan psikologisnya.

“Sebelum jadi bupati, di kepolisian saya selalu bersentuhan dengan dunia psikologi. Jadi, saya tidak akan sembarangan pilih orang. Percuma dia pandai, tapi psikologi dan mentalnya jelek,” tegasnya.

lowongan kerja
lowongan kerja untuk posisi kepala produksi, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Banner Toko

Kolom

GAGASAN
Kasus Klaten Mengingat Pejabat Pengingkar Amanat

Gagasan Solopos ini telah terbit di HU Solopos Edisi Rabu (4/1/2017). Buah gagasan Muhammad Milkhan, pengurus cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Klaten yang beralamat email di milkopolo@rocketmail.com. Solopos.com, SOLO — Predikat laknat memang pantas disematkan kepada para pejabat yang mengingkari amanat. Para pejabat…