Simulasi bencana yang digelar aparatur desa dan warga Desa Tamanmartani Kalasan di sela-sela pengukuhan KSB, Kamis (28/4/2016). (Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja) Simulasi bencana yang digelar aparatur desa dan warga Desa Tamanmartani Kalasan di sela-sela pengukuhan KSB, Kamis (28/4/2016). (Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 29 April 2016 11:55 WIB Abdul Hamied Razak/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

KAWASAN RAWAN BENCANA
Tamanmartani Dikukuhkan Menjadi Kampung Siaga Bencana

Kawasan rawan bencana di Sleman, Tamanmartani ditetapkan menjadi kampung siaga bencana

Solopos.com, SLEMAN- Tamanmartani merupakan salah satu desa yang memiliki tingkat kerawanan bencana yang cukup tinggi di wilayah Sleman. Selain angin kencang dan kekeringan, Tamanmartani juga memiliki potensi bencana banjir lahar di sepanjang bantaran Kali Opak. Untuk mengasah kesadaran antisipasi bencana, desa ini dikukuhkan menjadi kampung siaga bencana (KSB).

Kepala Dinas Sosial DIY Untung Sukaryadi mengatakan, pembentukan KSB Tamanmartani merupakan bentuk perlindungan kepada masyarakat. Dengan status KSB, warga Tamanmartani dinilai mampu melakukan penanggulangan bencana berbasis masyarakat. Saat ini, tim KSB pun dibentuk untuk memanfaatkan potensi dalam penanggulangan bencana.

“Pembentukan KSB ini bertujuan agar masyarakat secara mandiri siap siaga jika sewaktu-waktu bencana terjadi. Mereka bisa melakukan koordinasi dengan instansi terkait,” kata Untung di sela-sela pengukuhan KSB Tamanmartani, Kamis (28/4/2016).

Dalam pengukuhan tersebut, sekitar 200 orang dari unsur aparatur desa dan warga melakukan simulasi bencana gempa bumi. Usai simulasi, tim KSB yang berjumlah 60 orang dilantik oleh Bupati Sleman Sri Purnomo. Sepanjang 2015, Pemkab Sleman membentuk dua KSB, Desa Umbulharjo dan Desa Wukirharjo. Selain itu, dibentuk empat rintisan KSB, meliputi Desa Tegaltirto, Harjobinangun, Merdikorejo, dan Wonokerto.

“Pembinaan dan pembentukan KSB mutlak diperlukan karena wilayah ini memiliki banyak potensi bencana,” kata Untung.

Untung mengatakan, KSB yang dibentuk dilengkapi dengan gardu sosial sebagai tempat pertemuan maupun koordinasi rencana tindakan yang akan dilakukan tim KSB. Gardu sosial juga berfungsi sebagai tempat menyimpan dokumen kebencanaan.

Untung menambahkan, di wilayah KSB juga disediakan lumbung sosial sebagai tempat penyimpanan bantuan logistik serta penyimpanan shelter kit berupa tenda, matras, dan velbed.

“Untuk bantuan logistik makanan tentu ada kadaluwarsanya. Kami berharap warga melaporkan kepada Dinas Sosial jika menemukan bantuan makanan yang kadaluwarsa,” katanya.

Bupati Sleman Sri Purnomo mengatakan, wilayah Sleman merupakan kawasan rawan bencana sehingga membutuhkan masyarakat yang tangguh dan siap menghadapi bencana. Masyarakat, katanya, merupakan penerima dampak langsung dari bencana dan sekaligus pelaku pertama yang akan merespon bencana di sekitarnya.

“Masyarakat perlu dibekali dalam konteks pemberdayaan agar tidak hanya siap menghadapi bencana tapi juga tangguh menanggulanginya,” kata Sri Purnomo.

Sri Purnomo mengatakan, KSB merupakan metode pendekatan penanggulangan bencana berbasis masyarakat untuk mengubah pola pikir dan pola tindak. Dengan begitu, mereka mampu mengelola kerentanan ancaman dan resiko bencana sesuai potensi lokal yang dimiliki.

“Selain mengembangkan KSB, kami ikut menguatkan kapasitas lokal karena penanggulangan bencana harus dilakukan sinergis antara masyarakat, pemerintah dan swasta,” ujarnya.

lowongan pekerjaan
Accounting, Adminidtrasi, Designer Graphis, Sopir, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…