Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie memberikan sambutan pada pembukaan Musda IX Partai Golkar Jawa Tengah di Hotel Semesta, Semarang, Selasa (22/12/2015). (Insetyonoto/JIBI/Kanalsemarang.com) Aburizal Bakrie saat masih menjadi Ketua Umum DPP Partai Golkar memberikan sambutan pada pembukaan Musda IX Partai Golkar Jawa Tengah di Hotel Semesta, Semarang, Selasa (22/12/2015). (Insetyonoto/JIBI/Kanalsemarang.com)
Kamis, 28 April 2016 15:30 WIB Dewi A Zuhriyah/JIBI/Bisnis Politik Share :

MUNASLUB GOLKAR
Cegah Ada yang "Main", Uang Saku untuk Voters Dihapus

Munaslub Golkar dipastikan akan dilakukan tanpa pemberian uang saku bagi pemegang suara (voters).

Solopos.com, JAKARTA — Hasil rapat pleno DPP Partai Golkar memutuskan untuk menghapus adanya uang saku bagi para voters (pemegang suara). Semula, terdapat usulan pemberian pesangon bagi voters dengan rincian Rp100 juta untuk DPD I dan Rp25 juta untuk DPD II.

Namun dalam rapat yang digelar pada Kamis (28/4/2016) diputuskan untuk menghapus adanya uang pesangon bagi voters guna mencegah adanya money politic. Hal tersebut diungkapkan oleh Aburizal Bakrie selaku ketua umum.

Dia mengatakan usulan uang saku akan diganti dengan uang transportasi. “Uang transport ada kalau yang jauh, tergantung wilayahnya masing-masing. Yang dekat juga ada sekian,” tuturnya.

Ical–sapaan akrab Aburizal Bakrie–juga menuturkan pembiayaan Munaslub Golkar akan diselesaikan secara gotong royong. “Semua ikut, DPP ikut, anggota ikut, calon calon ikut. Partai Golkar mengedepankan prinsip-prinsip gotong royong,” pungkasnya.

LOWONGAN PEKERJAAN
Tenaga gudang, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Sentilan Realitas di Bak Truk

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (22/11/2017). Esai ini karya Shela Kusumaningtyas, penulis dan alumnus Program Studi Ilmu Komunikasi Universitas Diponegoro Semarang. Alamat e-mail penulis adalah kusuma.cel@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Masyarakat di sepanjang jalur pantai utara Jawa umumnya terbiasa menyaksikan lalu…