K.H. Ali Mustafa Ya'qub (kiri) saat masih menjadi Imam Masjid Istiqlal menerima kunjungan Presiden Amerika Serikat (AS) Obama dan istrinya (wikipedia)
Kamis, 28 April 2016 10:15 WIB JIBI/Solopos/Antara Peristiwa Share :

KABAR DUKA
Ini Cuitan Terakhir K. H. Ali Mustafa Sebelum Wafat

Kabar duka datang dari Jakarta tentang wafatnya mantan imam besar Masjid Istiqlal

Solopos.com, JAKARTA – Indonesia kehilangan ahli hadist setelah mantan imam besar Masjid Istiqlal, K.H. Ali Mustafa Ya’qub, wafat hari ini.

Pengasuh Pesantren Darussunnah, Ciputat, Tangerang Selatan ini wafat pada pukul 06.00 WIB di Rumah Sakit Hermina, Ciputat. Semasa bertugas sebagai imam besar Masjid Istiqlal, Ya’qub dikenal sebagai orang yang tegas, namun tetap sesuai dengan aturan.

Pada 13 Maret 2015, ahli hadits dan intelektual muslim kaliber internasional yang pernah memandu Presiden Barack Obama ke dalam Masjid Istiqlal itu menyampaikan ciutan terakhir di Twitter.

Pada posting berisi 30 poin itu, Ya’qub membahas terorisme dan ISIS atau NISS dalam judul “NIIS, Khawarij, dan Terorisme”

Beberapa dari 30 cuitan terakhir mendiang ulama besar ini adalah saat dia bertemu dengan para senator Amerika Serikat yang menanyainya soal ISIS dan Islam.

“Ketika kami menerima empat senator AS di Masjid Istiqlal dan mereka menanyakan tentang ISIS/NIIS kami jawab bahwa NIIS bukanlah gerakan Islam,” tulis Ya’qub dalam akun Twitternya itu.

Dia melanjutkan, “ISIS tidak pernah lahir dari rahim umat Islam. Hal itu karena ISIS karakter dan perilakunya sangat jauh bertentangan dengan ajaran Islam.”

“Oleh karena itu mengaitkan ISIS dengan agama Islam akan melahirkan kesimpulan yang salah karena Islam adalah ajaran yang tertulis dalam Alquran dan Hadist.”

Mengenai terorisme, Ya’qub mencuit, “Setiap perbuatan terorisme dan radikalisme haruslah dipahami sebagai kriminalisasi yang dilakukan oleh seseorang yang boleh jadi menganut agama tertentu.”

Ya’qub juga menilai bahwa terorisme, “dapat lahir dari ketidakadilan, didesain dan dipelihara pihak-pihak tertentu untuk kepentingan tertentu”.

“Terorisme juga dapat lahir karena kebodohan dalam memahami agama,” kata Ya’qub dalam cuitan terakhirnya pada akun Twitternya, @AliMustafaYaqub.

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…