Sudiyono saat menunjukan salah satu makanan berbahan baku kakau yang ada di Desa Nglanggeran, Patuk. Minggu (24/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Sudiyono saat menunjukan salah satu makanan berbahan baku kakau yang ada di Desa Nglanggeran, Patuk. Minggu (24/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Selasa, 26 April 2016 00:21 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

PERTANIAN GUNUNGKIDUL
Olahanan Makanan Coklat Dikembangkan, Dari Cocomik hingga Dodol

Pertanian Gunungkidul, budidaya kakao dikembangkan.

Solopos.com, GUNUNGKIDUL – Petani di Desa Nglanggeran, Kecamatan Patuk mengembangkan panganan berbahan baku kakao, mulai dari cocomik, permen hingga dodol coklat.

Permasalahan utama dalam pengembangan sentra olahan kakao tidak lepas dari masalah permodalan. Sebab untuk mengembangkan produksi ini membutuhkan mesin pengolahan yang modalnya mencapai miliar rupiah.

“Untuk membeli mesin pengolahan yang sederhana butuh modal Rp1,8 miliar, jelas kami tidak bisa memenuhinya,” kata salah seorang pengurus kakao di Desa Nglanggeran, Sudiyono kepada wartawan, Minggu (24/4/2016).

Kendati demikian, ujar Sudiyono, semuanya berubah saat dibangunnya Pusat Teknologi Pertanian (PTP) di dekat Embung Nglanggeran. Adanya fasilitas ini, selain diberikan pelatihan tentang olahan makanan, juga dibantu untuk proses pengolahannya.

“Dikarenakan mesin pengolahan terletak di PTP, maka pengolahannya masih dilakukan di sana,” katanya.

Untuk saat ini, skala produksi olahan coklat masih belum maksimal. Setiap harinya baru menghasilkan produksi seberat 20 kilogram.

“Dampaknya pemasaran olahan masih di seputaran objek wisata Gunung Api Purba Nglanggeran,” ujar Sudiyono.

lowongan pekerjaan
DAQU TRAVEL HAJI & UMROH SURAKARTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…