Foto udara hasil screenshot kawasan Kalijodo di Jakarta, Jumat (12/2/2016). Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta berencana menata kawasan Kalijodo untuk di bangun taman kota atau Ruang Terbuka Hijau serta Stasiun Pengisian Bahan Gas (SPBG). (JIBI/Solopos/Antara/Muhammad Adimaja)
Selasa, 26 April 2016 17:33 WIB Asteria Desi Kartika Sari/JIBI/Bisnis Politik Share :

Ahok-Rustam Effendi Beda Prinsip, Ini Contoh Kasusnya di Kalijodo

Ahok mengatakan ada perbedaan prinsip antara dirinya dengan Rustam Effendi, termasuk saat pembongkaran Kalijodo.

Solopos.com, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengakui sering berbeda prinsip dengan Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi. Artinya, perselisihan mereka saat rapat membahas banjir Jakarta bukan satu-satunya persoalan.

“Kalau merasa tidak cocok, ya silakan. Saya kira ini panjang, bukan cuma candaan kemarin. Sejak dari KBN [Kawasan Berikat Nusantara] dan Kalijodo memang sudah ada perbedaan prinsip,” kata Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (26/4/2016).

Ahok mengatakan, mundurnya Rustam tersebut tak hanya berhubungan dengan candaan yang mengatakan Rustam bersekongkol dengan Yusril Izha Mahendra. Dia memberi contoh kasus bengkel engsel saat penertiban Kalijodo. Saat itu, Rustam meminta waktu dua bulan untuk pembongkaran.

“Kebayang tidak kalau Kalijodo diratakan dan ada satu bengkel tidak diratakan, kamu tafsirannya apa? Ini bahaya secara politik, itu bisa dihubung-hubungkan, apalagi yang punya etnis Tionghoa,” jelasnya. Baca juga: Banjir Hingga Kalijodo, Ini “Rapor” Rustam Effendi di Mata Ahok.

Meski kerap berbeda pandangan, Ahok menuturkan, tetap mengapresiasi kinerja dari Rustam Effendi selama menjadi wali kota. “Kerjanya oke, tidak jelek-jelek amat,” katanya. Baca juga: Ini Klarifikasi Rustam Effendi Soal Geng Golf dan Duit Rp50 Juta.

Rustam telah menyerahkan surat pengunduran dirinya pada Senin (25/4/2016). Setelah itu, Rustam akan menjadi staf pegawai negeri sipil (PNS) biasa di pemerintahan Provinsi DKI Jakarta. Baca juga: Ahok: Saya Cuma Bercanda.

LOWONGAN PEKERJAAN
SUPERVISOR JAHIT & PENJAHIT HALUS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…