ILUSTRASI (Eni Widiastuti/JIBI/SOLOPOS)
Senin, 25 April 2016 04:40 WIB Mayang Nova/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

PENDIDIKAN
Disdikpora Larang Sekolah Tahan Ijazah Siswa

Kasus Penahanan ijazah siswa di sekolah-sekolah masih banyak terjadi di Gunungkidul Untuk itu Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Gunungkidul menyatakan larangan bagi setiap sekolah melakukan penahanan ijazah.

 

 

 

Solopos.com, WONOSARI-Kasus Penahanan ijazah siswa di sekolah-sekolah masih banyak terjadi di Gunungkidul Untuk itu Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Gunungkidul menyatakan larangan bagi setiap sekolah melakukan penahanan ijazah, pasalnya ijazah merupakan hal yang penting bagi siswa usai kelulusan.

Disdikpora melalui Sekretaris Dinas, Bahron Rasyid mengungkapkan pihaknya melarang kasus seperti itu terjadi di Gunungkidul. Pada tahun 2016 ini ia berharap agar kasus penahanan ijazah pasca kelulusan tidak terjadi.

“Sudah terjadi beberapa kali di Gunungkidul, tahun ini jangan sampai terulang kembali, kata dia Sabtu (23/4).

Ia melanjutkan kasus penahanan ijazah pernah dilakukan oleh beberapa sekolah, teruutama sekolah swasta. Namun untuk jumlahnya ia tak memiliki data yang pasti. Hanya saja pihaknya telah menegaskan untuk melarang seluruh sekolah menahan ijazah siswa. Menurutnya hal tersebut menghalangi hak siswa untuk menggunakan ijazah sesuai dengan kebutuhan mereka, baik untuk melanjutkan studi maupun untuk mencari pekerjaan. Ia menengarai hal tersebut terjadi lantaran terkait dengan urusan biaaya administrasi sekolah yang belum lunas.

Bahron berharap komunikasi yang baik dapat dijalin untuk menyelesaikan masalah demi menemukan jalan keluar. Komkunikasi yang dilakukakan agar pihak siswa maupun orangtua dengan sekolah dapat mengerti titik permasalahan yang ada sehingga harus menunggak dan menyebabkan ijazah ditahan.

“Kalau terkait dengan biaya sekolah yang masih belum lunas, berkat komunikasi yang dilakukan dengan baik, pelunasan bisa dilakukan dengan cara dicicil. Sejauh pihak siswa memahami hak dan kewajibannya, ” kata dia.

LOWONGAN PEKERJAAN
PT.ARTABOGA CEMERLANG, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…