Ilustrasi (Istimewa/Reuters) Ilustrasi (Istimewa/Reuters)
Senin, 25 April 2016 17:55 WIB Ujang Hasanudin/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

KISAH INSPIRATIF
Kisah Polwan Jogja Mengungkap Kasus Narkoba, Menyamar Jadi Pasien Hingga Perempuan Nakal

Kisah inspiratif datang dari seorang polwan di Jogja

Solopos.com, JOGJA – Untuk mengungkap jaringan pelaku peredaran narkoba tidak bisa disamakan dengan mengungkap pelaku kriminal biasa. Karena jika salah bisa-bisa polisi yang tertuduh.

Karena itu terkadang atribut kepolisian perlu ditanggalkan untuk mengungkap kejahatan narkoba yang masuk katagori eksta ordinari crime tersebut.

Dwi Astuti Handayani, salah satu anggota Kesatuan Reserse Narkoba Kepolisian Resort Kota Jogja berbagi cerita seputar pengungkapan kasus narkoba kepada Harianjogja.com.

Ia merupakan kepala unit I tim perburuan kejahatan narkoba Polresta Jogja yang mendapat penghargaan dari Kapolresta Jogja setelah mengungkap 1 kilogram ganja pada Maret 2015 lalu.

Hampir setiap hari ibu dari seorang anak ini berkerja diluar jam dinas. Bahkan lebih sering mengorbankan waktu luang keluarganya untuk bertugas.

“Menangkap pelaku kejahatan naroba tidak bisa dibatasi waktu, justeru lebih sering dilakukan diluar jam dinas,” ucap Dwi, Jumat (22/4/2016) pekan lalu.

Hal itu juga yang dilakukan Dwi bersama timnya saat mengungkap jaringan peredaran narkotika jenis ganja selama semalamaan dan menghasilkan enam tersangka pada Rabu (30/3/2016) lalu sampai dini hari.

Penangkapan tersebut bermula dari informasi salah satu tersangka yang sudah tertangkap adanya pesta ganja di sebuah rumah kontrakan di Depok, Sleman.

Namun dari enam tersangka yang ditangkap, tiga di antaranya hanya direhabilitasi karena terbukti hanya pengguna pertama kali. Sementara tiga tersangka lainnya ditangkap

Menurut Dwi, menangkap jaringan narkoba diperlukan kehati-hatian, karena mengharuskan adanya barang bukti. Karena itu terkadang penyamaran pun perlu dilakukan. Dwi pernah menyamar sebagai perempuan pekerja seks komersial (PSK) yang bisa masuk ke tempat hiburan.

Penyamaran sebagai PSK juga pernah ia lakukan saat akan menggerebek dugaan adanya transaksi narkotika di sebuah hotel di Jogja pada 2014 lalu. Dwi bersama tim yang sudah disusun rapi menuju ke hotel, beberapa anggota lainnya menunggu diluar. Dengan perasaan berdebar, Dwi berpura-pura telah dipesan oleh salah seorang yang dia masuki kamarnya tersebut.

Namun karena terlalu beresiko, beberapa anggota timnya langsung melakukan penggerebekan akhirnya tidak membuahkan hasil. Perempuan kelahiran Jogja 1974 tahun lalu itu juga pernah menyamar menjadi pasien pengobatan tradisional setelah mendapat informasi adanya transaksi sabu-sabu di sebuah klinik pengobatan kejantanan.

Ia bersama anggotanya berpura-pura sebagai suami isteri yang akan berkonsultasi. Saat target meminda Dwi menanggalkan pakaiannya, Dwi langsung mengaku polisi, kemudian menggeledah stiap sudut klinik tradisional tersebut, namun hanya menemukan bungkus yang diduga bekas sabu-sabu.

Penyamaran yang dilakukan selama lebih kurang enam tahun di Satuan Reserse Narkoba memungkinkan jaringan yang sudah tertangkap mengetahui identitas dirinya karena sudah resiko seorang polisi. Namun baginya tidak menjadi persoalan. Ia bertekad untuk terus memberantas peredaran narkoba, khususnya di Kota Jogja.

The jagongan, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL TERIOS TS’2008,Mulus/Gagah R18,Comp AC Baru,Silver,125JtNego, Hub=085640166830 (A001…
  • LOWONGAN CR SALES Konveksi,Wanita,Usia 24-38Th,Gaji Pokok+Uang Makan+Bensin+Bonus.Hub:DHM 082134235…
  • RUMAH DIJUAL DIJUAL RUMAH Sederhana,Jl,Perintis Kemerdekann No.50(Utara Ps.Kabangan)L:12×7 Hub:081…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Harga Tertentu Beras Tertentu

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (7/8/2017). Esai ini karya Feriana Dwi Kurniawati, Kepala Seksi Usaha Tani dan Pengolahan Hasil Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah feriana_dk@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Pemerintah telah mengumumkan mulai…