Ilustrasi awan kelabu terlihat dari gedung bertingkat di Kota Solo. (JIBI/Solopos/Dok.) Ilustrasi awan kelabu terlihat dari gedung bertingkat di Kota Solo. (JIBI/Solopos/Dok.)
Senin, 25 April 2016 22:55 WIB Sunartono/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

CUACA EKSTREM
Panas, Berpotensi Munculnya Cumulonimbus

Cuaca ekstrem kembali terjadi.

Solopos.com, SLEMAN – Cuaca di wilayah DIY dan sekitarnya selama beberapa hari terakhir terasa sangat panas. Suhu ini disebabkan karena kandungan uap air tergolong tinggi. Kondisi tersebut berpotensi menimbulkan awan cumulonimbus serta hujan angin dan petir.

Koordinator Stasiun Klimatologi BMKG DIY Joko Budiono menjelaskan, berdasarkan hasil pengamatannya di stasiun klimatologi, kawasan DIY tercatat dengan suhu udara maksimal berkisar 33 derajat hingga 34 derajat. Kemudian kelembabannya pun tergolong cukup tinggi berkisar antara 70 hingga 90%.

Kelembaban atau kandungan uap air yang cukup tinggi itu menjadi penyebab udara menjdi panas. Karena uap air di udara dapat menyerap panas matahari yang akhirnya bisa menghangatkan temperatur di permukaan bumi.

“Kandungan uap air cukup tinggi membuat udara panas atau gerah. Karena uap air itu menyerap panas yang berasal dari radiasi balik dari bumi. Akhirnya memanaskan temperatur bumi, seperti proses pada gas rumah kaca,” terang pria yang berkantor di Jalan Kabupaten, Mlati, Sleman ini, Senin (25/4/2016).

LOWONGAN PEKERJAAN
SUPERVISOR JAHIT & PENJAHIT HALUS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…