Seorang pedagang Pasar Bendungan kembali berjualan di depan kiosnya yang terbakar pada Selasa (19/4) kemarin. Sejumlah anggota kepolisian tampak sedang membersihkan puing-puing bangunan pasar sejak Rabu (20/4/2016) pagi. (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja) Seorang pedagang Pasar Bendungan kembali berjualan di depan kiosnya yang terbakar pada Selasa (19/4) kemarin. Sejumlah anggota kepolisian tampak sedang membersihkan puing-puing bangunan pasar sejak Rabu (20/4/2016) pagi. (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja)
Minggu, 24 April 2016 08:20 WIB Sekar Langit Nariswari/JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

PASAR TRADISIONAL KULONPROGO
Tiga Titik Disiapkan Untuk Relokasi Pedagang

Pasar tradisional Kulonprogo, relokasi Bendungan dipersiapkan.

Solopos.com, KULONPROGO- Tiga titik dipersiapkan sebagai area relokasi pedagang Pasar Bendungan antara lain di belakang pasar atau di depan KUD Bendungan, belakang KUD Bendungan, dan di belakang SDN 4 Bendungan. Segera setelah ketiga tempat tersebut siap untuk digunakan maka pedagang terdampak akan segera direlokasi.

Kepala Bidang Pengelolaan Pasar Daerah, Dinas Perindustrian Perdagangan dan ESDM Kulonprogo, Slamet Riyadi menjelaskan pemkab berupaya menyiapkan tempat relokasi para pedagang secepatnya sebagai upaya terdekat yang dilakukan. Dari tiga tempat yang disiapkan, ia menyebutkan segera bisa ditempati setelah lapak-lapak sementara selesai dibangun.

“Setelah lapak resmi dibangun secepatnya kita relokasi ke sana,”ujarnya pada Jumat (22/4/2016).

Pemkab sendiri telah melakukan survey dan pengukuran terahadap sejumlah lokasi tersebut. Hal ini termasuk dengan anggaran yang dibutuhkan untuk membangun lapak sementara. Meski demikian, Slamet menjelaskan bahwa proses relokasi tersebut masih dalam proses persiapan dan akan dikoordinasikan antara lain dengan konsultan pendamping. Terlebih lagi, area relokasi tersebut berada di atas tanah kas desa dan Paku Alam Ground (PAG). Karena itu, menurutnya penggunaan lokasi tersebut harus dimintakan izin kepada Puro Pakualaman terlebih dahulu.

Adapun, pedagang yang menjadi korban kebakaran akan mendapatkan prioritas untuk ditempatkan terlebih dahulu. Sedangkan sejumlah pedagang yang tidak menjadi korban kebakaran dan saat ini masih berjualan di kios sisi barat bisa tetap menemapati lokasi dagangannya yang sebelumnya. Ia sendiri menyatakan tidak bisa menyebutkan waktu yang tepat kapan relokasi akan dilakukan. Namun, proses penanganan akan secepatnya dilakukan terlebih di masa menjelang Idul Fitri.

Slamet sendiri mengakui jika memang ada rencana bahwa pasar tersebut akan dibangun total. Namun, pembangunan tersebut masih harus menunggu proses karena membutuhkan dana yang tidak sedikit dan waktu yang tidak sebentar. Mengenai lapak darurat pedagang yang sudah ada saat ini juga nantinya akan dirapikan di tiga area relokasi tersebut.

Ketua Komisi III DPRD Kulonprogo, Hamam Cahyadi menyatakan bahwa relokasi sementara jangan sampai menghasilkan permasalahan baru. Menurutnya, pemkab harus mendengarkan pendapat pedagang akan proses perbaikan berjalan dengan lancar. Selain itu, ia juga mengingatkan akan pentingnya ketersediaan akses masuk bagi kawasan relokasi.“Relokasi minimal bisa untuk setahun mendatang sampai pasar dibangun kembali,” ujarnya.

Ketua DPRD Kulonprogo, Akhid Nuryati menjelaskan bahwa dari hasil pertemuannya dengan sejumlah pedagang banyak yang mengeluhkan tagihan yang harus dibayar. Akhid meminta pihak perbankan memberikan toleransi bagi pedagang yang masih kesulitan mengangsur karena musibah ini.

lowongan pekerjaan
Bagian Umum, Bagian Administrasi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Gerai Matahari dan Penjualan Kembali ke Fungsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Flo. Kus Sapto W., seorang praktisi pemasaran. Alamat e-mail penulis adalah floptmas@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Berita akan ditutupnya dua gerai Matahari di Pasaraya Manggarai dan Blok M, Jakarta, cukup menarik…