Tim Identifikasi dari Laboratorium Forensik melakukan olah TKP ulang di depan UD Dadi, Jalan Kebonagung, Dusun Kronggahan, Sendangadi, Mlati, Sleman, Senin (18/4/2016) pukul 13.00 WIB. (Sunartono/JIBI/Harian Jogja) Tim Identifikasi dari Laboratorium Forensik melakukan olah TKP ulang di depan UD Dadi, Jalan Kebonagung, Dusun Kronggahan, Sendangadi, Mlati, Sleman, Senin (18/4/2016) pukul 13.00 WIB. (Sunartono/JIBI/Harian Jogja)
Sabtu, 23 April 2016 08:20 WIB Sunartono/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

SIMPATISAN PPP DILEMPAR BOM
Kasus Diusut, Kemanan Dijaga, Provokasi Ditekan

Simpatisan PPP dilempar bom terus diusut.

Solopos.com, SLEMAN –Direktur Reserse Kriminal Umum Polda DIY Kombes Pol menyatakan selain mengusut kasus tewasnya Didin Suparyanto, simpatisan PPP, tindakan polisi yang paling utama adalah menjaga keamanan dan ketertiban jika terjadi dampak atas kasus tersebut.

Karena kasus itu saat ini masih dalam penyelidikan dan tidak bisa disimpulkan secara cepat. Jika berburu penegakan hukum tapi menimbulkan konflik yang lebih besar, tentu hal tersebut bukan menjadi keinginan masyarakat.

“Ingat, masyarakat senang kalau tertib dulu, tentram dulu, apabila nanti ada alat bukti yang cukup yang mengarah ke tersangka kita tegakkan sesuai hukum yang berlaku. Mohon bersabar,” tegasnya, Jumat (22/4/2016)

Saat ini Polda DIY masih menunggu hasil Labfor Mabes Polri, dari labfor selanjutnya akan dikonfirmasi melalui penyelidikan lapangan. Itu dilakukan untuk melihat apakah ada keterkaitan antara alat bukti, keterangan saksi dan olah TKP. Ketiga entitas itu harus disinkronkan baru pihaknya berani memutuskan seseorang menjadi tersangka.

“Tindakan hukum adalah upaya terakhir, tertibkan masyarakat, amankan masyarakat supaya tidak timbul gejolak, itu lebih penting. Jangan sampai ada saling curiga lalu terprovokasi nanti menyerang sasaran yang salah. Wajib menjaga kondusif di masyarakat itu lebih utama dari pada kita menangkap orang yang salah,” kata dia.

Hudit menyayangkan beredarnya isu melalui media sosial yang berani menentukan siapa pelaku. Ditanya tentang isu broadcast ada pihak tertentu yang akan mencari sendiri pelaku, Hudit mengatakan sebaiknya jangan terlalu percaya dengan broadcast. Selain itu sebaiknya jangan ada yang menyebar broadcast yang bernada provokatif.

“Jangan begitu, praduga tidak bersalah harus kita terapkan. Kasihan apabila terjadi pada saudara kita sendiri bagaimana rasanya. Untuk itu percayakan ke kepolisian insyaallah akan tertangkap,” ucapnya.

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Gerai Matahari dan Penjualan Kembali ke Fungsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Flo. Kus Sapto W., seorang praktisi pemasaran. Alamat e-mail penulis adalah floptmas@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Berita akan ditutupnya dua gerai Matahari di Pasaraya Manggarai dan Blok M, Jakarta, cukup menarik…