Ilustasi pendidikan (JIBI/Dok) Ilustasi pendidikan (JIBI/Dok)
Jumat, 22 April 2016 11:40 WIB Myang Lestari/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

PENDIDIKAN
Tiap Sekolah harapkan Segera Lapor Penggunaan BOS

Sejak tanggal 4 April lalu pencairan dilakukan langsung kepada masing-masing sekolah penerima bantuan

 

 

 

Solopos.com, WONOSARI-Pencairan dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah ) dilakukan oleh Dkpora Provinsi DIY lebih cepat dibandingkan provinsi lainnya. Hal tersebut memberikan keuntungan bagi sejumlah sekolah di DIY, termasuk sekolah di Kabupaten Gunungkidul.

Kepala Bidang Perencanaan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Gunungkidul, Sulistiyono mengungkapkan sejak tanggal 4 April lalu pencairan dilakukan langsung kepada masing-masing sekolah penerima bantuan. Menurutnya, hal tersebut memberikan keuntungan bagi setiap sekolah, dianatar lain cepat memanfaatkan dana bantuan tersbeut untuk melakukan kegiatan pendidikan di masing-masing sekolah sesuai dengan petunjuk teknis (juknis) penggunaan BOS.

“Dilakukan pencairan lebih awal dibandingkan provinsi lain, dengan menggunakan dana provinsi terlebih dahulu, sebelum dana dari pusat turun. Agar perencanaan kegiatan masing-msing sekolah segera terlaksana,” kata dia, Kamis (21/4).

Setiap triwulan, setiap sekolah wajib menyampaikan laporan berikut bukti fisik terkait dengan penggunaan BOS kepada pihak Dsdikpora, apakah penggunaannya sesuai atau tidak dengan pelaksanaan kegiatan. Apabila pihak sekolah terlambat dalam menyampaikan, maka akan mendapat resiko pada triwulan selanjutnya dana bantuan tidak akan cair.

Pencairan Triwulan 1 pada 2016 ini (Januari-Maret) telah selesai dilakukan, Disdikpora saat ini sedang menunggu laporan dari masing-m,asing sekolah. Namun hingga kini baru beberapa sekolah yang menyampaikan laporan. Menurut Sulistiyono, hal tersebut terjadi lantaran kyurangnya tenaga SDM di masing-masing sekolah untuk mengurus laporan BOS.

“Misalnya, di sebuah sekolah dasar tidak ada bagian TU, sehingga laporan BOS tertunda. Kami maklumi hal tersebut. Tapi tetap kami pantau dan tagih untuk laporannya,” kata dia.

Sementara itu, Sekretaris Disdikpora Gunungkidul, Bahron Rasyid membenarkan bahwa pihaknya terus melakukan pengawasan terkait penggunaan dana BOS di setiap sekolah. Selain pihak sekolah aktif melaporkan, pihak Dinas pun berperan serta untuk melakukan evaluasi.

“Setiap triwulan kami lakukan monitoring di lapangan, ” ungkapnya.

lowongan pekerjaan
PT. BPR Bina Langgeng Mulia, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…