Kondisi atap teras gedung Setda Gunungkidul yang runtuh, Jumat (22/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Kondisi atap teras gedung Setda Gunungkidul yang runtuh, Jumat (22/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 22 April 2016 22:55 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Atap Gedung Setda Gunungkidul yang Ambrol Baru Beberapa Bulan Dibangun

Atap gedung Setda Gunungkidul ambrol, padahalbaru lima bulan dibangun

Solopos.com, GUNUNGKIDUL- Kabag Administrasi Pembangunan Setda Gunungkidul Hermawan Yustianto mengungkapkan bahwa gedung satu setda baru selesai di renovasi.

Atap teras Gedung 1 Sekretariat Daerah Gunungkidul runtuh pada Jumat (22/4/2016) sekitar pukul 12.30 WIB.

Dia pun mengaku sempat kaget melihat adanya atap gedung yang runtuh, namun demikian hal tersebut bukan masalah karena pembangunan masih dalam masa pemeliharaan. Oleh karena itu, kerusakan yang terjadi menjadi tanggung jawab rekanan pemenang tender.

“Proses renovasi selesai di akhir tahun lalu. jadi ini masih dalam masa pemeliharaan,” katanya, usai kejadian.

Dia menegaskan, adanya peristiwa ini menjadi catatan bersama, meskipun tidak ada korban jiwa dalam ambrolnya atap teras gedung. Yustianto pun memerintahkan agar dilakukan cek secara keseluruhan sehingga peristiwa itu tidak terulang lagi.

“Kami akan koordinasi dengan DPU selaku pemilik program,” ungkap mantan Sekretaris DPPKAD itu.

Sementara itu, Kepala DPU Gunungkidul Eddy Praptono mengaku sudah berkoordinasi dengan rekanan yang mengerjakan renovasi gedung setda. Dia pun mengaku siap melakukan cek secara menyeluruh terhadap kondisi bangunan yang ada.

“Akan kita cek, karena program renovasi gedung juga belum berakhir. Sebab di tahun ini masih menganggarkan Rp1,4 miliar untuk penyelesaian,” kata Eddy.

Dia menduga runtuhnya atap dikarenakan besi penyangga tidak kuat. Terlebih lagi besi penyangga hanya menempel di tembok yang dikecangkan dengan baut.

“Konstruksi bangunan gedung dengan besi penyangga kekuatannya tidak sama, sehingga berdampak terjadinya atap ambrol,” ungkapnya.

Untuk diketahui, proses renovasi tahap pertama gedung 1 setda baru selesai akhir tahun lalu dengan nominal anggaran Rp1,6 miliar.

Beberapa perbaikan yang dilakukan, selain pengecatan juga meliputi proses pergatian genteng hingga perbaikan plafon. “Paling banyak anggaran digunakan untuk membeli genting,” kata Eddy.

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…