Mbah Soleh Darat (kiri) dan R.A. Kartini (kanan). (Istimewa) Mbah Soleh Darat (kiri) dan R.A. Kartini (kanan). (Istimewa)
Kamis, 21 April 2016 13:45 WIB Jafar Sodiq Assegaf/JIBI/Solopos.com Peristiwa Share :

KISAH INSPIRATIF
Pertemuan Kartini dan Kiai Sholeh Darat hingga Awal Mula Terjemahan Alquran dalam Bahasa Jawa

Kisah inspiratif datang dari cerita Kartini yang dipertemukan dengan Kiai Sholeh Darat.

Solopos.com, SOLO – Raden Ajeng Kartini atau Raden Ayu Kartini adalah pahlawan emansipasi wanita Indonesia. Lahir di Jepara, 21 April 1879, Kartini muda aktif menulis surat kepada teman-temannya di Belanda. Kumpulan surat Kartini inilah yang lantas dibukukan menjadi buku inspiratif berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang.

Namun, ada yang terlewat dari kisah Kartini. Salah satunya adalah cerita pertemuannya dengan ulama besar, Kiai Sholeh dari Darat, Semarang. Ulama besar ini dikenal dengan sebutan Kiai Sholeh Darat atau Mbah Sholeh Darat.

Cucu Kiai Sholeh Darat, Fadihila Sholeh, menceritakan kisah pertemuan Kartini dan kakeknya. Penuturan kisah ini ditulis ulang oleh sejumlah blogger dan akun media sosial.

Pertemuan terjadi dalam acara pengajian di rumah Bupati Demak Pangeran Ario Hadiningrat, yang juga pamannya. Ketika berkunjung ke rumah pamannya, seorang Bupati Demak, RA Kartini menyempatkan diri mengikuti pengajian yang diberikan oleh Mbah Sholeh Darat. Saat itu Sang Kiai sedang mengajarkan tafsir Surat al-Fatihah. RA Kartini menjadi tertarik dengan Mbah Sholeh Darat.

Setelah mendengar pengajian Kiai Sholeh dengan seksama, Kartini meminta pamannya untuk dipertemukan. Dalam pertemuan itu, Kartini menanyakan sesuatu yang cukup mengejutkan.

Fadilah menuturkan Kartini membuka dengan kalimat “Kiai, perkenankan saya bertanya bagaimana hukumnya apabila seorang berilmu menyembunyikan ilmunya?”

Kiai Sholeh penasaran dengan pertanyaan ini. Dia lantas menanyakan balik apa alasan Kartini bertanya demikian.

Kartini mengaku tersentuh dengan penjelasan tentang Al-Fatihah. Kartini mengaku baru kali ini mendengar makna yang terkandung dalam Al-Fatihah.

“Bukan buatan rasa syukur hati ini kepada Allah. Namun, aku heran mengapa selama ini para ulama melarang keras penerjemahan dan menafsirkan Al Quran ke dalam Bahasa Jawa. Bukankah Al Quran adalah bimbingan hidup bahagia dan sejahtera bagi manusia?” lanjut Kartini.

Diceritakan setelah mendengar pernyataan Kartini itu, Kiai Sholeh hanya mengucapkan “Subhanallah.” Kartini membuka jalan agar Al-Fatihah dan ayat-ayat suci lain diterjemahkan agar masyarakat Jawa dapat mengerti makna di dalamnya.

Bukan hanya kisah ini, ada satu cerita lain yang cukup populer di kalangan blogger. Diceritakan atas perintah kakeknya KH Ngudirono yang merupakan ulama besar Teluk Awur di Mayong, Jepara tempat kelahiran Kartini, ayah ibu Kartini, Ngasirah memerintahkan Kartini yang saat itu berusia remaja untuk belajar mengaji ke Demak, di Pondok Pesantren (Ponpes) yang diasuh oleh Kiai Sholeh Darat.

Saat menjadi santri, Kartini sering memprotes ajaran sang guru. Selain memprotes soal terjemahan Alquran, Kartini juga menyinggung soal poligami. Kartini sempat menolak poligami hingga berencana keluar dari pesantren. Tapi, dia batal berhenti menjadi santri seusai mendengar penjelasan Kiai Sholeh Darat.

Kiai Sholeh Darat adalah ulama kondang penyiar agama Islam di sekitar kota Walisongo yaitu sekitar kerajaan Demak. Konon, Kiai Sholeh diyakini oleh warga Kota Semarang dan sekitarnya mempunyai dua makam.

Satu makam berada di sekitar wilayah Pelabuhan Tanjung Mas Kota Semarang. Kemudian versi lainnya kiai Sholeh Darat dimakamkan di Tempat pemakaman Umum Bergota Jl. Veteran, Kota Semarang. Kedua tempat makam itu kini banyak dikunjungi dan diziarahi oleh kaum muslimin, baik dari Pulau Jawa maupun dari luar Jawa.

lowongan pekerjaan
ERA PLATINUM SOLO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…