Sejumlah alat berat dioperasikan di proyek pembangunan Jalan Tol Bawen-Salatiga di Tuntang, Kabupaten Semarang, Selasa (22/3/2016). (JIBI/Solopos/Antara/Aditya Pradana Putra) Sejumlah alat berat dioperasikan di proyek pembangunan Jalan Tol Bawen-Salatiga di Tuntang, Kabupaten Semarang, Selasa (22/3/2016). (JIBI/Solopos/Antara/Aditya Pradana Putra)
Rabu, 20 April 2016 11:50 WIB Imam Yuda Saputra/JIBI/Semarangpos.com Semarang Share :

INFRASTRUKTUR JATENG
Tol Bawen-Salatiga Tak Bisa Selesai Sebelum Lebaran 2016

Jalan tol Semarang-Solo pada seksi III, yakni ruas Bawen-Salatiga pembangunannya masih 45%.

Solopos.com, SEMARANG – Komisi D DPRD Jawa Tengah merasa pesimistis jalan tol Semarang-Solo seksi III Bawen-Salatiga dapat dilalui kendaraan pada arus mudik dan balik Lebaran 2016.

Wakil Ketua Komisi D DPRD Jawa Tengah (Jateng), Hadi Santoso, mengatakan sampai sekarang pembangunan fisik jalan tol Bawen-Salatiga masih sebesar 45%.

“Dengan kondisi ini, kami pesimistis jalan tol Bawen-Salatiga bisa digunakan untuk mudik Lebaran mendatang yang tinggal beberapa bulan lagi,” ujar Hadi kepada Semarangpos.com, Selasa (19/4/2016).

Terlebih lagi, lanjut Hadi, saat ini pekerjaan jalan tol tersebut juga masih menghadapi beberapa kendala antara lain pembebasan lahan belum tuntas, masih ada 17 bidang milik warga belum dibebaskan serta masalah tanah urugan.

“Di samping itu, jalan keluar jalan tol Bawen-Salatiga di daerah Tingkir masih sempit sehingga berpotensi terjadi kemacetan,” tandas anggota dewan dari Wonogiri ini.

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, sebelumnnya menginginkan jalan tol Bawen-Salatiga bisa dilalui pada arus mudik Idul Fitri 2016 mendatang.

Menurut Ganjar saat ini problem terbesar karena uang untuk membayar ganti rugi tanah milik warga belum ada sehingga menjadi hambatan dalam pekerjaan jalan tol tersebut.

”Saya sudah berbicara dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan melaporkan ke Presiden Jokowi agar ada dana talangan, untuk percepatan minimal dari ruas saat ini sampai Bawen. Target ini minimal harus sampai,” ujar Ganjar.

Sementara Ketua Tim Pengadaan Tanah (TPT) Bawen-Salatiga, Budi Heru Prasetya, mengungkapkan pembebasan lahan wilayah Kabupaten Semarang masih ada 96 bidang lahan terkena tol yang belum tuntas pembebasan lahannya. Dari 96 bidang tersebut, 50 bidang di antaranya merupakan lahan milik desa atau tanah bengkok desa, sedangkan sisanya lahan milik warga.

lowongan pekerjaan
ERA PLATINUM SOLO, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…