Ilustrasi E-KTP (Is Ariyanto/JIBI/SOLOPOS) Ilustrasi E-KTP (Is Ariyanto/JIBI/SOLOPOS)
Selasa, 19 April 2016 05:20 WIB Ujang Hasanudin/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

PILKADA JOGJA
Calon Independen Cukup Mengumpulkan 26.000 KTP Dukungan

Pilkada Jogja, Joint merancang konsep kampanye.

Solopos.com, JOGJA-Bakal calon walikota dan wakil walikota Jogja dari jalur perseorangan atau independen cukup mengantongi dukungan dari 26.000 orang yang dibuktikan dengan lampiran kartu tanda penduduk (KTP).

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) DIY Bidang Hukum dan Pengawasan, Siti Ghoniyatun mengatakan sampai saat ini draf Peraturan KPU (PKPU) soal penyelenggaraan Pemilihan Kepala Daerah Serentak 2017 masih dalam pembahasan di KPU pusat.

Namun, jika mengacu pada PKPU Nomor 9 yang sudah dirubah dengan PKPU Nomor 12 Tahun 2015, dan hasil putusan Mahkamah Agung (MA), syarat calon perseorangan minimal harus mendapat dukungan 10 persen bagi daerah yang pemilihnya 250.000. Sedangka daerah yang pemilihnya 250.000-500.000 jiwa harus didukung 8,5 persen, ditambah dukungan 50 plus satu dari total wilayah.

Jika mengacu pada ketentuan tersebut, calon independen yang akan mengikuti pemilihan walikota dan wakil walikota (Pilwalkot), maka harus didukung sekitar 26.000 dengan KTP dan dukungan tersebar di delapan kecamatan dari total 14 kecamatan di Jogja.

“Berdasarkan data pemilih tetap pemipu presiden. Ukuran 8,5 persen tertera dalam drap PKPU perubahan, yang sekarang sedang diuji publik oleh KPU RI,”. kata Ghoniyatun.

lowongan pekerjaan
HUMAN RESOURCE DEPARTMENT MANAGER, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…