Revitalisasi Monumen Nyi Ageng Serang mulai memasuki tahap pengecatan menara yang dilakukan sejumlah pekerja di kawasan simpang lima Karangnongko, Rabu (10/12/2014). (Harian Jogja/Holy Kartika N.S) Revitalisasi Monumen Nyi Ageng Serang mulai memasuki tahap pengecatan menara yang dilakukan sejumlah pekerja di kawasan simpang lima Karangnongko, Rabu (10/12/2014). (Harian Jogja/Holy Kartika N.S)
Selasa, 19 April 2016 21:55 WIB Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

Jalan Lingkar Mendukung Pengembangan RSUD Wates

Jalan lingkar di timur dan selatan RSUD Wates akan mendukung kelancaran mobilitas

Solopos.com, KULONPROGO-Pengembangan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Wates, Kulonprogo, perlu didukung dengan jalan lingkar di sebelah timur dan selatan kawasan rumah sakit.

Fasilitas itu dinilai akan meningkatkan kelancaran mobilitas pelayanan kesehatan.

Hal itu diungkapkan anggota Komisi C Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kulonprogo, Aji Pangaribawa, Senin (18/4/2016). Hari itu dia melakukan peninjauan lapangan bersama lurah Wates dan staf Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kabupaten Kulonprogo. “Saat ini arus lalu lintas di depan RSUD sudah sangat padat,” kata Aji.

Aji mengatakan, saat ini memang sudah ada jalan beraspal di timur RSUD Wates. Namun, kondisinya dianggap kurang representatif. Jalan yang ada di sisi selatan juga baru berupa jalan setapak yang belum bisa dilewati kendaraan roda empat.

Menurutnya, kedua jalan tersebut perlu diperluas dan dikembangkan agar para pengunjung dan pasien bisa masuk ke kompleks rumah sakit dengan lebih nyaman.

Aji berpendapat keberadaan jalan lingkar nantinya dapat mengurangi kepadatan lalu lintas di sekitar rumah sakit. Jalan tersebut juga bisa jadi alternatif masyarakat umum untuk menuju Kota Wates.

“Perlu dibangun jalan lingkar yang menghubungkan jalan menuju Wates dan Kokap dengan ke arah Beji, Wates untuk mengoptimalkan pelayanan kepada masyarakat,” ujar Aji.

Ketua fraksi PDI Perjuangan DPRD Kulonprogo itu menambahkan, jalan lingkar bisa diwujudkan Pemkab Kulonprogo dengan melakukan pelebaran.

Idealnya, lebar jalan minimal dibuat lima meter agar bisa dilewati kendaraan roda empat dari dua arah. Dengan demikian, jalan lingkar akan cukup layak dijadikan jalur utama bagi para pengunjung, pasien, hingga karyawan rumah sakit.

Sementara itu, Lurah Wates Agus Wasono juga berharap jalan di sekitar RSUD Wates bisa dikembangkan menjadi jalan lingkar. Hal itu juga banyak diusulkan warga saat musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang). Agus lalu mengatakan, panjang jalan yang perlu dikembangkan itu diperkirakan mencapai 800 meter.

“Kami sudah berusaha memfasilitasi dan mengusulkannya ke tingkat kecamatan. Semoga bisa terealisasi dalam satu atau dua tahun lagi,” ungkap Agus.

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL DP Murah, Angsuran Ringan! Nego sampai OKE! Yuni – 08562998806 (A00844092017) Terios…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH STRG…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Sekolah Pagesangan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Nur Fatah Abidin, mahasiswa Pascasarjana Pendidikan Sejarah Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah ikbenfatah@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Minggu pagi (17/9) lalu Rumah Banjarsari di kawasan Monumen ’45 Banjarsari, Kota…