Tersangka kasus suap DPRD DKI Jakarta Ariesman Widjaja (tengah) tiba di Gedung KPK untuk menyerahkan diri di Jakarta, Jumat (1/4/2016). Presdir PT Agung Podomoro Land itu menyerahkan diri setelah ditetapkan menjadi tersangka oleh KPK dalam kasus suap kepada anggota DPRD DKI Jakarta M Sanusi yang diamankan dalam operasi tangkap tangan (OTT) beserta barang bukti uang suap Rp1,140 miliar terkait reklamasi pesisir utara Jakarta dan Raperda Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis. (JIBI/Solopos/Antara/Akbar Nugroho Gumay) Tersangka kasus suap DPRD DKI Jakarta Ariesman Widjaja (tengah) tiba di Gedung KPK untuk menyerahkan diri di Jakarta, Jumat (1/4/2016). Presdir PT Agung Podomoro Land itu menyerahkan diri setelah ditetapkan menjadi tersangka oleh KPK dalam kasus suap kepada anggota DPRD DKI Jakarta M Sanusi yang diamankan dalam operasi tangkap tangan (OTT) beserta barang bukti uang suap Rp1,140 miliar terkait reklamasi pesisir utara Jakarta dan Raperda Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis. (JIBI/Solopos/Antara/Akbar Nugroho Gumay)
Senin, 18 April 2016 15:00 WIB JIBI/Solopos/Newswire Hukum Share :

SUAP REKLAMASI JAKARTA
KPK Sebut akan Ada Tersangka Lain dari DPRD DKI

Suap reklamasi Jakarta kemungkinan bakal menyeret politikus DPRD DKI Jakarta selain Sanusi.

Solopos.com, JAKARTA — Kasus suap reklamasi Teluk Jakarta terkait pembahasan raperda zonasi tak akan berhenti pada M. Sanusi saja. KPK menyebut kemungkinan akan ada tersangka lain yang dibidik dari DPRD DKI Jakarta.

“Kemungkinan ada, kemungkinan ada,” kata Ketua KPK Agus Rahardjo di Bandung, Senin (18/4/2016), dikutip Solopos.com dari Detik.

Sayangnya, Agus belum mau mengungkapkan, siapa tersangka yang dibidik KPK itu. Agus hanya memastikan bahwa kasus itu akan terus berkembang. “Iya,” tegas dia.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mencurigai akan adanya transaksi suap terkait dua Raperda Reklamasi terkait Teluk Jakarta yang dibahas oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta.

Pasalnya, setelah beberapa dua kali dijadwalkan rapat paripurna, raperda tersebut belum juga disahkan. Ahok menduga hal tersebut untuk menaikkan uang suap yang diminta oleh anggota DPRD.

“Mungkin iya, bisa juga mereka menahan karena jual mahal enggak mau putusin, makanya enggak kuorum-kuorum,” tutur Ahok di Balai Kota, Selasa (12/4/2016).

Penyidik KPK telah memeriksa 7 pejabat DPRD DKI Jakarta yakni Wakil Ketua Badan Legislasi DPRD DKI Jakarta Merry Hotma, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi, Ketua Badan Legislasi DPRD DKI Jakarta M. Taufik, anggota DPRD DKI Jakarta S. Nurdin, anggota Badan Legislasi DPRD DKI Jakarta Mohamad Sangaji, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Ferrial Sofyan, dan Kepala Sub Bagian Rancangan Perda DPRD DKI Jakarta Dameria Hutagalung.

Dalam kasus ini KPK sudah menetapkan beberapa tersangka antara lain Sanusi, eks politisi Gerindra yang duduk di DPRD DKI Jakarta, dan Presdir Agung Podomoro Land, Ariesman Widjaja.

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL DP Murah, Angsuran Ringan! Nego sampai OKE! Yuni – 08562998806 (A00844092017) Terios…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH STRG…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Sekolah Pagesangan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Nur Fatah Abidin, mahasiswa Pascasarjana Pendidikan Sejarah Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah ikbenfatah@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Minggu pagi (17/9) lalu Rumah Banjarsari di kawasan Monumen ’45 Banjarsari, Kota…