Latihan pemindahan terpidana mati ke Nusakambangan, Jumat (27/2/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Nyoman Budhiana) Latihan pemindahan terpidana mati ke Nusakambangan, Jumat (27/2/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Nyoman Budhiana)
Senin, 18 April 2016 15:30 WIB Muhammad Khadafi/JIBI/Bisnis Hukum Share :

HUKUMAN MATI
Eksekusi Mati Kembali Dilakukan 2016, Ada WNI & WNA

Hukuman mati kembali akan dieksekusi tahun ini. Ada WNI dan WNA yang akan dieksekusi mati.

Solopos.com, JAKARTA — Jaksa Agung Muhammad Prasetyo mengungkapkan pada tahun ini ada lebih dari satu nama terpidana yang akan dieksekusi mati tahap tiga. Namun, dia belum mau membeberkan waktu pelaksanaan dan nama-nama terpidana.

Pimpinan Adhyaksa Korps itu hanya menyebut, bahwa bukan hanya terpidana asal Indonesia saja yang akan dieksekusi, melainkan juga terpidana warga negara asing.

“Ya kita akan lakukan tahun ini. Kita akan teliti lagi satu satu. Kita yakini haknya biar benar-benar terpenuhi. Kan ada yang mengajukan PK sampai berkali-kali,” ujar Prasetyo seusai memberikan sambutan dalam acara Simposium Nasional Membedah Tragedi 1965 di Hotel Arya Duta, Jakarta, Senin (18/4/2016).

Sebelumnya, Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Amir Yanto menjelaskan alasan belum adanya jadwal hukuman mati tahap tiga. Kejakgung masih melakukan persiapan yang matang sehingga tidak akan menimbulkan masalah di kemudian hari.

Adapun yang dipersiapkan adalah sarana dan prasarana, pemeriksaan kesehatan, koordinasi dengan negara terpidana mati, dan hak-hak terpidana lainnya. Kejakgung menargetkan eksekusi mati terhadap 14 terpidana mati pada 2016 ini.

Hal tersebut disampaikan Prasetyo ketika menyampaikan rancangan anggaran Kejakgung di depab Komisi III DPR. Adapun sepanjang 2015 lalu, Kejaksaan sudah dua kali melaksanakan eksekusi mati. Tahap pertama dilakukan 18 Januari 2015 dan tahap kedua dilakukan pada 29 April 2015.

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Intelek Banal Kampus Milenial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (9/12/2107). Esai ini karya Adi Putra Surya Wardhana, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah adiputra.48697@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Beberapa waktu lalu beberapa kawan yang menempuh…