Pemilik Tirana House, Nunuk Handayani, menunjukkan salah satu batik Lasem yang dipamerkan dalam acara KesengsemLasem, Juamt (15/4/2016). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja) Pemilik Tirana House, Nunuk Handayani, menunjukkan salah satu batik Lasem yang dipamerkan dalam acara KesengsemLasem, Juamt (15/4/2016). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja)
Sabtu, 16 April 2016 17:20 WIB Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

PAMERAN DI JOGJA
Ada Batik Lasem di Antara Pameran Budaya Lasem

Pameran di Jogja ini menampilkan budaya Lasem

Solopos.com, JOGJA-Pameran tidak sekedar untuk memperkenalkan produk. Yang terpenting, mulai dari pengenalan produk tersebut kemudian bisa menggiring pada unsur bisnis.

Peningkatan bisnis terjadi ketika penikmat pameran menaruh perhatian lebih pada sebuah produk dan membeli produk tersebut. Hal ini pun diharapkan bisa terjadi dalam pameran budaya di Tirana House Jl. Suryodiningratan 55 Jogja.

Sejak Senin (11/4/2016) lalu, puluhan foto tentang kehidupan masyarakat di Lasem, Rembang, Jawa Tengah, menjadi perhatian banyak pecinta budaya.

Dalam foto-foto tersebut ditampilkan akulturasi empat budaya yang melebur dalam keharmonisan masyarakat, yakni budaya Jawa, Tionghoa, Hindia, dan Arab. Perpaduannya terjadi seiring letak Kota Lasem yang berada di tepi pantai sehingga menjadi pintu masuk bagi kalangan asing.

Dalam gambar tersebut ditampilkan rumah khas Tionghoa yang masih terjaga hingga saat ini dengan pemiliknya yang setiap hari bersentuhan langsung dengan masyarakat Jawa. Meski hanya sekedar cengkerama santai namun kesatuan mereka sebagai warga pinggiran tetap terjaga.

Tak tertinggal pula bangunan khas Jawa yang berdiri di kota kecil itu. Ada pula kelenteng yang menjadi tempat persembahyangan warga Tiongkok. Dermaga bekas penjajahan Jepang yang saat ini menjadi tambak garam, pun menyisakan kisah budaya di pesisir itu.

Semua kisah Lasem terangkum dalam pameran, disajikan secara berurutan dan menawan. Di sudut ruang Tirana House, pameran ditutup dengan sajian Kopi Lelet, kopi Lasem yang penyajiannya dileletkan pada batang rokok.

“Kami punya potensi unggulan. Batik dan wisatanya,” kata pemerhati Lasem sekaligus penyaji foto dalam KesengsemLasem, Feri Latief, Jumat (15/4/2016).

Menurutnya, pameran ini sebagai jalan baginya untuk menumbuhkan kehidupan masyarakat Lasem dari segi bisnis. Pengunjung pameran yang telah menikmati keindahan budaya melalui foto, bisa langsung datang ke Lasem untuk membuktikan keindahan budaya dan alam di sana. Dengan begitu, wisata Lasem semakin terangkat dan secarang tidak langsung ikut mengangkat perekonomian warga.

Langgam batik Lasem sendiri mendapat pengaruh corak simbolik tradisi Tiongkok, karena Lasem dihuni hampir mayoritas keturunan Tionghoa. Langgam yang muncul seperti patron naga perlambang kekuataan dan keagungan, patron phoenix atau burung Hong lambang kecantikan dan aneka patron bunga-bunga perlambang keindahan dan kesejahteraan.

Semua batik yang ditampilkan diberi kode A-H sebagai penanda harga. Termurah dijual Rp150.000 dan termahal hingga Rp800.000.

“Yang H [paling mahal] dibuat oleh seorang nenek-nenek di Lasem. Belum sempat mewariskan pada anak cucu tapi sudah meninggal. Jadi karya ini eksklusif belum diperbanyak,” kata Nunuk Handayani, selaku pemilik Tirana House.

Menurutnya, pameran menjadi strategi pasar yang tepat untuk mengenalkan produk pada masyarakat. Tidak hanya produk barang tetapi juga budaya layaknya Lasem.

lowongan pekerjaan
ERA PLATINUM SOLO, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…