Ilustrasi kemiskinan (JIBI/Dok) Ilustrasi kemiskinan (JIBI/Dok)
Sabtu, 16 April 2016 19:20 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

KEMISKINAN GUNUNGKIDUL
Gedangsari Jadi Pilot Project Penanggulangan Kemiskinan

Kemiskinan Gunungkidul ditindaklanjuti dengan kegiatan penanggulangan yang mengambil pilot project di Gedangsari

Solopos.com, GUNUNGKIDUL – Upaya pengentasan kemiskinan di Kecamatan Gedangsari betumpu pada tiga sektor, meliputi pariwisata, industri kreatif serta pertanian terpadu.

Diharapkan tiga upaya ini mampu mendorong pertumbuhan ekonomi di kecamatan yang berbatasan dengan Kabupaten Klaten.

Camat Gedangsari Muhammad Setyawan Indriyanto mengatakan, Pemerintah DIY serius menjadikan Gedangsari sebagai pilot project penanggulangan kemiskinan di DIY.

Upaya ini dibuktikan dengan penyiapan program dalam upaya pengentasan. Bahkan untuk mewujudkan rencana itu, kajian-kajian yang melibatkan teknisi akademisi hingga intasi di Pemerintah DIY terus dilakukan.

Setyawan mengatakan, dari hasil-hasil kajian yang dilakukan ada beberapa konsep yang ditawarkan meliputi sektor kepariwisataan dengan pengembangan ekowisata, industry kreatif dengan pengembangan dan promosi kerajinan batik, sedang di sektor pertanian terpadu dengan malakukan pengembangan pisang organik, mulai dari budidaya hingga pengolahan menjadi makanan siap saji.

“Konsepnya sudah ada dan tim juga sudah mulai melakukan pendampingan ke kelompok masyarkat,” katanya, Jumat (15/4/2016).

Menurut dia, ekowisata, kerajinan batik dan pengembangan olahan pisang sangat cocok dengan karakteristik di Gedangsari. Dia pun berharap upaya tersebut dapat membuahkan hasil dan bisa memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat. “Mudah-mudahan bisa berhasil,” ungkap mantan Sekertaris Camat Semin ini.

Untuk kawasan ekowisata, Setyawan mengatakan akan difokuskan dalam pengembangan green village di Desa Mertelu. Dia tidak menampik saat ini, lokasi itu sudah menjadi destinasi wisata di Gedangsari, namun masih butuh banyak perbaikan dan kelengkapan fasilitas, salah satunya mengenai akses jalan.

“Untuk jalan, kita sudah koordinasi dengan disbudapar dan DPU untuk dibuat jalan strategis pariwisata,” katanya.

Sementara itu, Wakil Bupati Gunungkidul Immawan Wahyudi mendukung penuh upaya Pemerintah DIY untuk melakukan akselerasi dalam rangka pengentasan kemiskinan di Gedangsari.

Dia pun berharap program-program yang dipaparkan ke pemkab bisa segera dilaksanakan sehingga memberikan dampak terhadap peningkatan ekonomi masyarakat.

Menurutnya, untuk saat ini Gedangsari termasuk dalam kencamatan termiskin di Gunungkidul. oleh karenanya, adanya campur tangan dari Pemerintah DIY ini merupakan angin segar bagi upaya  pengentasan kemiskinan.

“Mudah-mudahan konsep detailnya sudah bisa terlihat di tahun depan sehingga pengentasan kemiskinan bisa diwujudkan,” kata Immawan.

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…