Warga terdampak pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) menggelar aksi damai di tepi Jalur Jalan Lintas Selatan wilayah Desa Palihan, Kecamatan Temon, Kulonprogo, Kamis (14/4/2016). Mereka menuntut relokasi gratis, jaminan lapangan pekerjaan, dan dibebaskan dari pajak penjualan tanah. (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja) Warga terdampak pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) menggelar aksi damai di tepi Jalur Jalan Lintas Selatan wilayah Desa Palihan, Kecamatan Temon, Kulonprogo, Kamis (14/4/2016). Mereka menuntut relokasi gratis, jaminan lapangan pekerjaan, dan dibebaskan dari pajak penjualan tanah. (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 15 April 2016 06:55 WIB Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

BANDARA KULONPROGO
Pembebasan Lahan Tetap Sesuai Ketentuan

Bandara Kulonprogo, penolakan masih terjadi.

Solopos.com, KULONPROGO-Puluhan warga terdampak pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) kembali menuntut relokasi gratis, jaminan lapangan pekerjaan, serta dibebaskan dari pajak penjualan tanah atau Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB). Mereka menggelar aksi damai di tepi Jalur Jalan Lintas Selatan wilayah Desa Palihan, Kecamatan Temon, Kulonprogo, Kamis (14/4/2016).

Assek II Setda Kulonprogo, Triyono mengatakan, berdasarkan hasil kajian Kejaksaan Tinggi Jogja, relokasi gratis tidak mungkin dilakukan di atas tanah kas desa.

Pemerintah berupaya mencari alternatif untuk memfasilitasi tuntutan warga terdampak dan menjalin komunikasi intensif dengan Puro Pakualaman. Ada skenario untuk menggunakan Pakualaman Ground (PAG) sebagai tempak relokasi gratis. Namun, warga memang hanya bisa memanfaatkannya dengan status magersari, bukan hak milik.

Terkait pernyataan warga menolak kedatangan tim appraisal jika tuntutan mereka tidak terpenuhi, Triyono tidak mau banyak berkomentar.

“Menolak itu hak mereka. Tapi kita tetap akan menggunakan aturan tentang pembebasan lahan yang sudah ada,” ujar Triyono.

Sebelumnya, Project Manager Kantor Proyek Pembangunan Bandara NYIA PT Angkasa Pura I, Sujiastono mengungkapkan, keputusan hasil lelang penunjukkan tim appraisal akan diumumkan dalam waktu dekat. Tim appraisal lalu diharapkan segera turun ke lapangan dan menilai tanah beserta aset di dalamnya.

“Kemarin awalnya yang daftar [lelang] ada enam lalu tinggal tiga setelah evaluasi administrasi,”papar dia.

lowongan pekerjaan
PT.ARUTAMA BUMI STILINDO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…