Ilustrasi skandal Panama Papers. (Istimewa)
Kamis, 14 April 2016 20:00 WIB Irene Agustine/JIBI/Bisnis Peristiwa Share :

PANAMA PAPERS
Ketua BPK Klarifikasi Namanya ke Presiden, Begini Tanggapan Istana

Panama Papers menyebut nama Harry Azhar Aziz yang kini menjadi Ketua BPK. Hari ini, dia mengklarifikasinya ke Istana.

Solopos.com, JAKARTA — Selain melaporkan hasil temuan dalam Ikhtisar Hasil Pemeriksaan (IHPS) semester II/2015, Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) juga mengklarifikasi perihal namanya yang tercantum dalam dokumen Panama Papers kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan Presiden mendengarkan dan telah menerima penjelasan Ketua BPK Harry Azhar Aziz perihal dugaan tersebut. “Presiden sudah menerima itu, tapi belum tahu bagaimana kejadian yang sebenarnya. Jadi hanya mendengarkan laporan dari Ketua BPK,” katanya, di kompleks Istana Kepresidenan, Kamis (14/4/2016).

Namun, Pramono enggan berkomentar lebih jauh terkait dugaan aset yang dimiliki Harry di luar negeri itu. “Mengenai bagaimana dan apa, tentu Ketua BPK sendiri yang tahu. Tetapi, yang jelas, beliau sudah menyampaikannya, mengklarifikasi kepada Presiden,” ujarnya.

Belakangan ini, nama Harry Azhar Aziz santer dikabarkan berada dalam daftar Panama Papers sebagai pemilik salah satu perusahaan offshore di Panama.

Selain itu, Harry juga menyampaikan perihal perkembangan kasus lahan RS Sumber Waras kepada Presiden Jokowi. “Hanya menyampaikan, tetapi kami tidak menyampaikan ke publik,” kata Pramono.

Adapun, saat menghadiri peringatan Hari Hutan Internasional (HHI) di Pulau Karya pagi tadi, Presiden Jokowi mengungkapkan baru akan bertindak bila seluruh data kajian terkait nama-nama tersebut lengkap. “Saya akan bicara setelah data-datanya komplet. Jangan sampai bicara setengah-setengah kasih pernyataan setengah-setengah,” ujarnya.

LOWONGAN PEKERJAAN
Taman Pelangi Jurug, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…