M.Syarifuddin (mahkamahagung.go.id)
Kamis, 14 April 2016 13:27 WIB JIBI/Solopos/Newswire Hukum Share :

M.Syarifuddin Terpilih Jadi Wakil Ketua Mahkamah Agung

M.Syarifuddin sah terpilih jadi Ketua Mahkamah Agung.

Solopos.com, JAKARTA – Hakim Agung M Syarifuddin terpilih sebagai Wakil Ketua Mahkamah Agung (MA) bidang yudisial. Syarifuffin terpilih setelah mendapatkan suara terbanyak mengalahkan Hakim Agung Andi Samsan Nganro pada putaran kedua.

Pada pemilihan putaran kedua M. Syarifuddin unggul dengan 28 suara sedangkan Andi Samsan Nganro mendapat 18 suara. Jumlah ini sama persis dengan total 46 hakim agung yang ikut voting.

“Atas nama pribadi atau lembaga saya ucapkan selamat kepada M Syarifudin. Saya nyatakan secara resmi mensahkan M Syarifuddin sebagai wakil ketua MA RI bidang yudisial periode 2016-2021,” ujar Ketua MA, Hata Ali, di Ruang Kusumah Atmadja Gedung Utama MA, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, seperti dilansir detikcom, Kamis (14/4/2016).

Seusai sidang Paripurna Khusus, M. Syariffudin menyampaikan ungkapan syukurnya karena terpilih sebagai wakil ketua MA bidang yudisial. Dia mengharapkan kerja sama yang baik di masa kepemimpinannya.

“Alhamdulilah, alhamdulilah, terima kasih, terima kasih atas kepercayaan yang diberikan bapak-ibu kepada saya. Sesungguhnya jabatan saya adalah amanah Allah SWT Tuhan YME yang menggerakkan hati bapak-ibu untuk memberikan kepercayaan kepada saya untuk menjabat jabatan ini,” ujar Syarifuddin.

“Oleh karena itu dengan niat Bismillah dengan nama Tuhan yang maha pengasih dan penyayang saya akan menjalankan tugas sebagai Wakil Ketua MA Bidang Yudisial ini akan pertanggungjawabkan di hadapan bangsa dan negara,” sambungnya.

Selanjutnya hasil Sidang Paripurna Khusus MA ini akan ditindaklanjuti dengan presiden. Untuk dapat diterbitkan Surat Keputusan sebagai Wakil Ketua MA Bidang Yudisial.

Syarifuddin juga merupakan Ketua Muda MA bidang Pengawasan. Dengan jabatan itu, ia bertanggungjawab terhadap perilaku 8.000 hakim di seluruh Indonesia dan jajaran di bawah MA. Tetapi di masa kepemimpinannya itu, ia seolah malah kebobolan fungsi pengawasannya tersebut yaitu dengan tertangkapnya pejabat MA Andri Tristianto Sutrisna (ATS) oleh KPK.

Selain itu, KPK juga membongkar skandal besar jual beli perkara di PTUN Medan yang melibatkan para hakim dan Ketua PTUN Medan.

LOWONGAN PEKERJAAN
Bagian Legal, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…