Co-CEO Lazada, Florin Holm (Detik) Co-CEO Lazada, Florin Holm (Detik)
Kamis, 14 April 2016 04:00 WIB JIBI/Solopos/Newswire Internet Share :

KASUS TRANSAKSI ONLINE
Ini Cara Lazada Cegah Pembobolan Kartu Kredit

Kasus transaksi online yang marak di Lazada membuat salah satu e-commerce Indonesia itu memiliki cara untuk mengantisipasinya.

Solopos.com, JAKARTA — Laporan bobolnya beberapa akun Lazada memberi pembelajaran tersendiri bagi salah satu e-commerce terbesar di Indonesia ini. Tak ingin kasus serupa terjadi, apa strategi Lazada?

Seperti diberitakan sebelumnya, beberapa pengguna Lazada mengaku akunnya dibobol. Jutaan rupiah hampir melayang akibat transaksi yang dilakukan lewat pembayaran kartu kredit.

Demi mencegah hal yang sama terulang, Lazada kini menggalakkan yang namanya two step verification atau verifikasi ganda. “Kami sekarang memastikan keamanan transaksi kartu kredit menggunakan two step verification,” ujar co-CEO Lazada, Florian Holm, seperti dikutip dari Detik, Rabu (13/4/2016).

Two step verification mewajibkan pengguna Lazada melewati dua verifikasi ketika bertransaksi menggunakan kartu kredit. Verifikasi pertama adalah melalui email dari Lazada, sedangkan verifikasi kedua dilanjutkan lewat SMS ke nomor nasabah yang terdaftar di bank penerbit kartu kredit. Untuk verifikasi kedua, dilakukan langsung oleh pihak Bank.

Jadi kalau akun email pengguna berhasil dibobol, verifikasi kedua yang lewat SMS seharusnya akan membantu menahan transaksi tak lazim. Sebab nomor telepon nasabah yang dikirimi SMS sejatinya hanya tersimpan di database bank yang sulit diakses.

Holm mengaku sebenarnya Lazada sendiri sudah sejak lama mengusung two step verification untuk transaksi lewat kartu kredit. Namun, tanpa mau membeberkan alasannya, metode keamanan tersebut baru benar-benar digunakan setelah kejadian pembobolan akun-akun pengguna Lazada.

“Kami sebenarnya sudah menggunakan two step verification sejak kali pertama menawarkan pembayaran lewat kartu kredit. Tapi kejadian ini membuat kami lebih hati-hati lagi, tak ada lagi pengecualian untuk apapun,” tambah Holm.

Selain itu Florian Holm memberikan sejumlah tips keamanan berinternet yang terkait dengan keamanan transaksi online. Meski begitu, Holm menjelaskan sebenarnya tips tersebut bukan secara spesifik membahas mengenai bagaimana berbelanja online.

“Ini bukanlah tips mengenai belanja online, tetapi lebih kepada cara pengguna Internet selalu patuh me-log out akun setelah membuka email dan jejaring sosialnya ketika menggunakan komputer publik,” kata Holm, seperti dikutip dari Liputan6.com, Rabu.

Holm menyebutkan bila seseorang tidak patuh me-log out semua akunnya setelah menggunakan komputer publik maka kejadian-kejadian buruk seperti pembobolan akun yang merugikan konsumen secara material bukan hal yang tidak mungkin terjadi.

Bukan hanya pada komputer publik, pengguna Internet juga harus memproteksi perangkat komputer dan selulernya dengan antivirus. Hal itu dimaksudkan agar perangkat terlindungi dari virus atau kejahatan siber yang dilakukan hacker.

Sebab, melalui sebuah phishing software, kini hacker bisa mencuri data dari komputer atau perangkat mobile yang digunakan oleh seseorang. “Bila ada orang yang menanyakan email dan password, jangan berikan dua hal tersebut kepada orang lain. Ini harus diingat dengan baik,” katanya.

lowongan pekerjaan
PT.ARUTAMA BUMI STILINDO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Vaksinasi dan Herd Immunity

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (16/12/2017). Esai ini karya Riris Andono Ahmad, Direktur Pusat Kedokteran Tropis Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Solopos.com, SOLO–Heboh outbreak penyakit difteri dan rendahnya cakupan imunisasi karena penolakan kelompok anti vaksin menimbulkan keresahan…