Kondisi gerusan air hujan yang mengancam perumahan Desaku Menanti di Dusun Doga, Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Rabu (13/2/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Kondisi gerusan air hujan yang mengancam perumahan Desaku Menanti di Dusun Doga, Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Rabu (13/2/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Kamis, 14 April 2016 15:55 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

DESAKU MENANTI
Puluhan Rumah Desaku Menanti Mangkrak

Desaku Menanti di Gunungkidul yang akan menjadi tempat penampungan gelandangan dan pengemis, kini mangkrak belum difungsikan

Solopos.com, GUNUNGKIDUL- Puluhan rumah di Desaku Menanti Dusun Dogo Desa Nglanggeran Patuk Gunungkidul kini mangkrak, karena belum difungsikan.

Kawasan seluas lima hektare itu telah disiapkan Pemerintah DIY untuk 40 KK untuk penampungan gelandangan dan pengemis di wilayah DIY. Rumah tersebut sudah ditinjau oleh Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa pada November 2015. Namun, hingga menjelang pertengahan 2016, pemukiman itu tidak juga ditempati.

Eri Aprianto, warga Dusun Doga mengungkapkan pemukiman tersebut belum juga ditempati, padahal dari sisi bangunan sudah jadi sejak akhir tahun lalu.

“Saya hanya dengar saja, tapi tidak tahu kebenarannya seperti apa? katanya bangunan itu masih bermasalah karena pendiriannya tidak memakai izin sehingga belum ditempati hingga sekarang,” ujarnya, Rabu (13/4/2016).

Dia pun hanya berharap agar segala permasalahan yang ada bisa diselesaikan sehingga pemukiman itu bisa difungsikan. Eri mengaku pendirian bangunan ini warga juga menjadi korban. Meski lahan yang digunakan merupakan lahan Sultan Ground, namun sebelum bangunan pemukiman didirikan, lahan tersebut digunakan warga sekitar untuk bercocoktanam.

“Jadi mohon agar segala masalah yang ada diselesaikan sehingga tempat itu tidak jadi mangkrak,” katanya.

Terpisah, Kepala Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Gunungkidul Dwi Warna Widi Nugraha saat dikonfirmasi mengenai program desaku menanti di Nglanggeran tidak mau berkomentar. Dia hanya menjawab tidak tahu saat ditanya mengenai pembangunan perumahan untuk gepeng.

lowongan pekerjaan
PT. DISTRIVERSA BUANAMAS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….