Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu (JIBI/Solopos/Antara/Andika Wahyu) Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu (JIBI/Solopos/Antara/Andika Wahyu)
Rabu, 13 April 2016 15:23 WIB JIBI/Solopos/Antara Peristiwa Share :

WNI DISANDERA ABU SAYYAF
Menhan: Kondisi WNI yang Disandera Masih Sehat

WNI disandera Abu Sayyaf di perairan Filipina masih terus diupayakan untuk dibebaskan.

Solopos.com, JAKARTA – Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan nasib 10 Warga Negara Indonesia yang disandera separatis Filipina pimpinan Abu Sayyaf sejak awal April lalu dipastikan masih sehat.

Hal itu diutarakan menyusul terjadinya kontak senjata pada Sabtu pekan lalu antara militer Filipina dengan kelompok Abu Sayyaf, di Pulau Basilan yang memakan korban 18 tentara Filipina tewas di tempat dan lima milisi Abu Sayyaf tewas.

“Yang namanya operasi militer itu pasti ada korban, maka jalan terbaik adalah negosiasi,” kata Ryamizard saat ditemui di Kementerian Pertahanan, Jakarta, Rabu (13/4/2016).

Untuk membebaskan para sandera Indonesia sedang mencari cara agar uang negosiasi yang disiapkan oleh perusahaan tidak terjebak.

“Jadi upaya penyelamatan itu ada tiga, ada diplomasi, negosiasi, dan operasi militer,” kata Ryamizard.

Sementara itu, pembayaran sandera akan dilakukan oleh perusahaan, dan pemerintah akan berupaya lewat diplomasi. Sebelumnya Ketua Komisi I DPR, Mahfudz Siddiq, meminta pemerintah mengambil jalur negosiasi dalam membebaskan 10 WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf. Kelompok Abu Sayyaf yang diketahui menculik 10 WNI itu dipimpin Al-Habsy Misaya dan Jim Dragon.

“Operasi militer pemerintah Filipina yang gagal, memberikan isyarat penting untuk membebaskan 10 WNI harus mempertimbangkan pendekatan kemanusiaan melalui jalur negosiasi,” kata Siddiq.

Dia mengatakan, prioritas utama pemerintah adalah menyelamatkan 10 WNI maka jalur negosiasi yang harus ditempuh.

LOWONGAN PEKERJAAN
Tenaga gudang, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ayah, Spirit Cinta, dan Kepahlawanan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Vida  Robi’ah Al-Adawiyah, ibu rumah tangga yang aktif di Komunitas Peduli Perempuan dan Anak (KPPA) Benih di Kota Solo sekaligus konselor keluarga. Alamat e-mail penulis adalah mbakvida@gmail.com.  Solopos.com, SOLO—Father…