Tim Inafis Polresta Solo menggelar olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) kecelakaan kerja proyek pembangunan gedung di kompleks Kantor DPRD Solo, Selasa (5/4/2016). Kecelakaan tersebut mengakibatkan satu pekerja warga Kampung Lorok, Tawangsari, Sukoharjo, Dwi Purwoko, 30, meninggal dunia karena luka serius dibagian kepala akibat tertimpa tembok bangunan gedung yang roboh.  (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos) Tim Inafis Polresta Solo menggelar olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) kecelakaan kerja proyek pembangunan gedung di kompleks Kantor DPRD Solo, Selasa (5/4/2016). Kecelakaan tersebut mengakibatkan satu pekerja warga Kampung Lorok, Tawangsari, Sukoharjo, Dwi Purwoko, 30, meninggal dunia karena luka serius dibagian kepala akibat tertimpa tembok bangunan gedung yang roboh. (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos)
Selasa, 12 April 2016 11:00 WIB Chrisna Chanis Cara/JIBI/Solopos Solo Share :

INSIDEN GEDUNG DPRD
Terkait Pekerja Tewas, Polisi Nyatakan Murni Kecelakaan Kerja

Insiden Gedung DPRD terjadi saat seorang pekerja tewas tertimpa tembok pada Selasa (5/4/2016).

Solopos.com, SOLO — Pengawas pembangunan gedung DPRD Solo menyatakan kasus meninggalnya pekerja proyek Dwi Purwoko, 30, pekan lalu murni kecelakaan kerja. Kesimpulan itu diklaim merujuk hasil penyelidikan kepolisian atas kasus tersebut.
Kepala konsultan pengawas proyek, Agung, mengatakan tak ada unsur kelalaian atau kesengajaan dari peristiwa meninggalnya Dwi. Pada Selasa (5/4/2016), Dwi meregang nyawa setelah tertimba reruntuhan tembok saat bekerja.

“Polisi menyatakan itu murni kecelakaan kerja,” ujarnya saat ditemui wartawan di Gedung DPRD, Senin (11/4/2016).

Dengan hasil penyelidikan tersebut, PT Surya Cipta Sarana (SCS) selaku pelaksana proyek dibolehkan kembali melanjutkan pembangunan. Proyek senilai Rp3,8 miliar itu sempat berhenti hampir sepekan untuk kepentingan pengusutan kasus. Menurut Agung, pekerjaan tetap dilaksanakan sesuai kesepakatan awal yakni enam bulan.

“Mulai hari ini [Senin] proyek berjalan lagi,” tuturnya.

Pantauan solopos.com, garis polisi yang sempat mengelilingi lokasi proyek kini sudah dicopot. Pekerja kembali merampungkan perobohan bangunan parkir untuk dijadikan gedung baru pimpinan DPRD. Sejumlah pekerja mulai mengenakan helm untuk keselamatan kerja.

Disinggung adakah unsur kelalaian dalam kelengkapan sarana keselamatan kerja di kasus Dwi, Agung menampik. Saat itu Dwi dan rekannya tak memakai kelengkapan keselamatan apapun.

“Untuk tembok setinggi tempat parkir kemarin menurut kami tidak wajib [pakai helm]. Namun ketika sudah ada pengecoran atau pemasangan perancah, wajib pakai helm.”

Sementara itu, Direktur Utama PT Surya Cipta Sarana, Diawan, masih belum dapat dikonfirmasi wartawan. Saat dihubungi melalui telepon seluler, Diawan mengaku sedang sibuk. Ketua DPRD, Teguh Prakosa, meminta pembangunan gedung DPRD ke depan memerhatikan unsur keselamatan. Pihaknya akan intens mengamati proyek agar kejadian serupa tak terulang kembali.

“Pelaksana dan pengawas proyek kami minta professional,” kata dia.

 

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…