Ilustrasi pelayanan pengiriman paket pos. (JIBI/Solopos/Antara/Siswowidodo) Ilustrasi (Dok/JIBI/Antara)
Senin, 11 April 2016 18:55 WIB Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

JASA PENGIRIMAN PAKET
PT Pos Jogja Layani Pengiriman Gudeg

Jasa pengiriman paket di PT Pos melayani pengiriman gudeg

Solopos.com, JOGJA-Masyarakat luar Jogja tidak perlu kesulitan lagi untuk mendapatkan makanan oleh-oleh khas Jogja. Pasalnya, PT Pos Indonesia Cabang Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) membuka jasa pengiriman oleh-oleh dengan tujuan 45 kota besar di Indonesia.

Layanan ini sudah dibuka sejak dua bulan lalu. Kepala Kantor Pos Besar Jogja Dodik Budiantono mengatakan, antusias masyarakat untuk menggunakan jasa layanan ini cukup tinggi.

Dalam sehari selalu ada pengiriman makanan, baik makanan basah maupun kering. “Kami bisa antar bakpia, gudeg besek, gudeg kendil, geplak, dan juga peyek,” kata Dodik, Minggu (10/4/2016).

Dalam layanan ini, Kantor Pos bekerja sama dengan para pengusaha kuliner di Jogja. Mereka memesankan oleh-oleh kepada perajin makanan khas kemudian mengirimkan sesuai alamat pemesan.

Dodik mengatakan bisnis antar paket  terus berkembang. Oleh karena itu PT Pos juga dituntut berinovasi agar Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini tidak ditinggalkan masyarakat. “Kami tidak bisa tinggal diam tanpa inovasi,” tegasnya.

Jasa pengiriman oleh-oleh khas Jogja sengaja diciptakan mengingat bisnis oleh-oleh dan kuliner Jogja tumbuh pesat mengikuti pertumbuhan pariwisata.

Objek wisata yang banyak dikunjungi turis domestik maupun turis asing secara langsung mendongkrak industri kuliner dan oleh-oleh yang ada di Jogja. Sehingga untuk memenuhi keinginan masyarakat luar Jogja yang ingin membeli oleh-oleh, Kantor Pos mencoba untuk menjembataninya.

Layanan ini memberi kemudahan bagi masyarakat Jogja yang tidak bisa datang ke rumah saudaranya di luar Jogja namun ingin tetap mengirimkan buah tangan untuk mereka.

“Layanan pengiriman ini menggunakan ekpress karena makanan cepat basi sehingga harus sampai ke tangan konsumen sebelum kadaluarsa. Maksimal empat hari. Ada juga yang 10 hari seperti bakpia kering,” tuturnya.

Selama dua bulan melayani pelanggan, Pos Jogja baru menerima aduan satu kali. Permasalahannya ada kesalahan teknis dalam pengemasan. Namun Pos Jogja tetap bertanggung jawab mengganti.

Dodik menjamin tarif yang dikenakan cukup terjangkau. Makanan yang dikirim juga tidak mengecewakan asalkan dikemas sesuai standar yang diberlakukan PT Pos Indonesia.

“Kalau bakpia ya jangan ditumpuk-tumpuk banyak, nanti bungkusan paling bawah rusak,” kata dia. Ia optimistis jasa pengiriman oleh-oleh ini bisa bersaing dengan ojek online yang juga menyediakan jasa pengiriman serupa.

Furniture Export Company Needs Urgently, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL TERIOS TS’2008,Mulus/Gagah R18,Comp AC Baru,Silver,125JtNego, Hub=085640166830 (A001…
  • LOWONGAN CR SALES Konveksi,Wanita,Usia 24-38Th,Gaji Pokok+Uang Makan+Bensin+Bonus.Hub:DHM 082134235…
  • RUMAH DIJUAL DIJUAL RUMAH Sederhana,Jl,Perintis Kemerdekann No.50(Utara Ps.Kabangan)L:12×7 Hub:081…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Kemanusiaan Keluarga Polk

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (6/9/2017). Esai ini karya Anindita S. Thayf, seorang novelis dan esais yang tinggal di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah bambu_merah@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Persekusi terhadap warga Rakhine etnis Rohingya di Myanmar…