Foto Ilustrasi
Sabtu, 9 April 2016 11:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

NARKOBA GRESIK
Cegah Penyelundupan Narkoba, Polisi Gresik Pantau Pelabuhan

Narkoba Gresik diberantas peredarannya dengan memantau kondisi pelabuhan setempat.

Solopos.com, GRESIK – Sepekan terakhir, Satuan Sabhara Polres Gresik, Jawa Timur, giat menggelar operasi pemantauan di pelabuhan setempat untuk mencegah peredaran narkoba di wilayah itu.

Kepala Satuan Sabhara Polres Gresik AKP Donatus Kono mengatakan narkoba mulai menyusup ke berbagai lapisan masyarakat, bahkan pelabuhan saat ini menjadi tempat strategis untuk aktivitas penyelundupan.

“Selain memantau aktivitas Pelabuhan Gresik, kami juga memeriksa setiap anak buah kapal [ABK] yang masuk ke Gresik yang sedang melakukan bongkar muat barang. Mereka kami periksa dan beri arahan akan bahaya narkoba, dan diperingatkan agar tidak terlibat,” ucap Donatus di Gresik, Rabu (6/4/2016).

Dia mengatakan kegiatan ini adalah bagian dari Operasi Berantas Sindikat Narkoba” (Bersinar) yang dilakukan di sejumlah tempat, seperti tempat keramaian dan pelabuhan yang dianggap rawan terjadi penyelundupan narkoba.

“Pelabuhan adalah tempat rawan, karena banyak kapal keluar masuk dari berbagai pulau, sehingga kami terus melakukan pemantauan,” ucap Donatus.

Sementara, Kapolsek Kesatuan Pelaksana Pengamanan Pelabuhan (KP3) AKP Suyatmi mengatakan upaya mencegah peredaran narkoba melalui jalur laut akan terus digenjot, salah satunya dengan menyisir ratusan kapal yang bersandar di Pelabuhan Gresik.

“Kegiatan ini diharapkan mampu mencegah para sindikat narkoba yang akan masuk lewat jalur laut. Begitu juga dengan ABK mereka diharapkan ikut berperan memberantas narkoba,” katanya.

Suyatmi menambahkan kegiatan itu berlanjut ke wilayah pasar tradisional dan modern di wilayah Gresik, dengan memantau aktivitas warga di sejumlah lokasi rawan peredaran narkoba.

lowongan pekerjaan
CV.ASR MEDIKA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…