Ilustrasi 3 Pilihan Jalan Lingkar Solo. (JIBI/Solopos) Ilustrasi 3 Pilihan Jalan Lingkar Solo. (JIBI/Solopos)
Sabtu, 9 April 2016 06:10 WIB Bony Eko Wicaksono/JIBI/Solopos Sukoharjo Share :

INFRASTRUKTUR JALAN SOLORAYA
Jalur Lingkar Soloraya Terintegrasi Jalur Lingkar Barat Sukoharjo

Infrastruktur jalan Soloraya, Pemkab Sukoharjo menunggu MoU dengan Pemprov Jateng.

Solopos.com, SUKOHARJO–Pembangunan jalur lingkar Soloraya bakal terintegrasi dengan jalur lingkar barat di Sukoharjo. Saat ini, Pemkab Sukoharjo masih menunggu penandatanganan perjanjian kerja sama (MoU) dengan Pemprov Jateng dan pemerintah pusat.

Hal itu disampaikan Kepala Bidang (Kabid) Prasarana dan Pengembangan Wilayah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sukoharjo, Agus Purwantoro, kepada Solopos.com, Jumat (8/4/2016). Menurut dia, jalur lingkar Soloraya bakal melintasi beberapa daerah di Soloraya termasuk Sukoharjo. Jalur itu melintasi Gatak-Baki-Grogol-Mojolaban dan berakhir di wilayah Kabupaten Karanganyar. Sementara konsep pembangunan jalur lingkar barat di Sukoharjo mulai dari Desa Ngepuh, Kecamatan Nguter-Sukoharjo-Grogol-Baki-Gatak.

“Jalur lingkar Soloraya bakal terintegrasi dengan jalur lingkar barat di Sukoharjo. Uji kelayakan atau feasibility study (FS) tengah dikerjakan pada 2016,” kata dia, Jumat.

Proyek jalur lingkar Soloraya dikerjakan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PU dan PR). Kemungkinan jalur lingkar Soloraya juga melewati Kabupaten Boyolali. Lantaran melewati beberapa daerah di Soloraya maka diperlukan komitmen dan pembagian tugas dan kewenangan selama pengerjaan proyek tersebut.

Komitmen serta pembagian tugas tertuang dalam MoU yang ditandatangani pemeintah pusat, Pemprov Jateng dan pemerintah daerah di Soloraya. “Tak mungkin kami sendirian mengeksekusi pembebasan lahan karena proyek ini melibatkan daerah lain di Soloraya. Nah, pemerintah pusat, Pemrpov Jateng maupun Pemkab Sukoharjo tertuang dalam Mou. Kami masih menunggu undangan dari pemerintah pusat,” ujar dia.

Terintegrasinya jalur lingkar Soloraya dengan jalur lingkar barat di Sukoharjo menjadi solusi jangka panjang untuk pengembangan wilayah Soloraya. Selain mengurai kemacetan arus lalu lintas, integrasi jalur lingkar Soloraya dengan jalur lingkar barat di Sukoharjo berdampak mendongkrak tingkat perekonomian masyarakat.

Dampak negatifnya, lahan pertanian produktif di Kabupaten Jamu bakal berkurang lantaran proyek jalur lingkar Soloraya melewati lahan pertanian. “Memang lahan pertanian produktif bakal terpangkas karena proyek itu [jalur lingkar Soloraya]. Namun, untuk pengembangan wilayah bakal dinikmati tak hanya warga Sukoharjo melainkan daerah lain di Soloraya,” jelas Agus.

Agus menyinggung mengenai pembangunan jalur lingkar barat di Sukoharjo. Saat ini, detail engineering design (DED) pembangunan jalur lingkar barat tengah dibuat Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Sukoharjo. Targetnya, pembuatan DED rampung pada 2016 sehingga proyek bisa dikerjakan pada 2017.

Di sisi lain, seorang warga Desa Kepuh, Kecamatan Nguter, Warsino, 38, mengatakan belum mengetahui secara jelas ihwal rencana pembangunan jalur lingkar barat yang melintasi Desa Kepuh. Dia tak mempersoalkan pembangunan jalur lingkar barat karena bermanfaat bagi masyarakat. Namun, ia meminta agar proyek itu tak merugikan pemilik lahan yang terdampak pembangunan jalur lingkar barat. “Belum ada informasi itu [pembangunan jalur lingkar barat]. Kalau memang pembangunan jalur lingkar barat direalisasikan mestinya  disosialisasikan terlebih dahuku kepada masyarakat,” kata dia.

lowongan pekerjaan
ERA PLATINUM SOLO, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…