Foto ilustrasi (JIBI/Harian Jogja/Reuters)
Jumat, 8 April 2016 07:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

STOK DARAH PMI
PMI Kabupaten Madiun Musnahkan Puluhan Kantong Darah, Kenapa?

Stok darah PMI Kabupaten Madiun sebagian dimusnahkan karena terkontaminasi penyakit.

Solopos.com, MADIUN – Unit Donor Darah (UDD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Madiun, Jawa Timur, terpaksa memusnahkan puluhan kantong darah yang ada di PMI setempat.

Pemusnahan dilakukan setelah kantong darah diketahui terkontaminasi sejumlah penyakit berbahaya.

Kabid Pelayanan UDD PMI Kabupaten Madiun Dony Dwi Setyawan di Madiun, Kamis (7/4/2016), mengatakan kantong darah tersebut ditemukan terkontaminasi virus penyakit hepatitis B, C, sifilis, dan HIV setelah melalui proses screening Infeksi Menular Lewat Tranfusi Darah (IMLTD) di PMI setempat.

“Selama bulan Maret 2016, total ada 39 kantong darah yang terpapar penyakit. Setiap bulan pasti ditemukan darah yang terpapar penyakit setelah melalui proses screening IMLTD,” ujar Dony Dwi.

Dari 39 kantong darah yang ditemukan pada Maret, kata dia, rinciannya 13 kantong darah terkontaminasi virus hepatitis B, 17 kantong hepatitis C, dan sembilan kantong lainnya terjangkit bakteri sifilis.

Adapun, di bulan Januari lalu ditemukan 16 kantong terjangkit virus hepatitis B, 15 kantong terjangkit virus hepatitis C, tiga kantong terkena sifilis, dan satu kantong HIV.

Sedangkan pada Februari, jumlah kantong darah yang terkena virus hepatitis B sebanyak 21 kantong, hepatitis C 10 kantong, sifilis terdapat tujuh kantong, dan HIV dua kantong.

“Atas temuan tersebut, kami memanggil si pendonor yang terjangkit penyakit tersebut dan memberikan penjelasan. Untuk pengobatan bisa dilakukan melalui dokter maupun rumah sakit,” kata dia.

Ia menambahkan memasuki triwulan kedua tahun 2016, PMI Kabupaten Madiun tergolong memiliki stok darah yang cukup. Sebab, target perolehan 30 hingga 50 kantong per hari selalu dapat terpenuhi.

“Hal itu menyusul adanya pendonor tetap yang setiap hari mendonorkan darah sekitar 15 hingga 20 orang. Mereka merupakan warga Madiun dari kalangan pekerja di berbagai instansi,” katanya.

Selain memiliki pendonor tetap, PMI kabupaten Madiun juga memiliki program unggulan, yakni Desa Siaga. Program yang berjalan sejak tahun 2006 lalu itu telah menggandeng 145 pendonor tetap dari Kabupaten Madiun.

Tiga bulan sekali, PMI mendatangi desa-desa untuk mengadakan kegiatan donor darah. Kegiatan itu dilakukan bekerja sama dengan bidan desa, perangkat desa, dan ketua Desa Siaga di kelurahan setempat,” tambahnya.

Selama musim demam berdarah kemarin, ada peningkatan yang signifikan pada permintaan Thrombocyte Concentrate (TC) atau trombosit. Sejauh ini masih bisa diatasi. Kami mengimbau, masyarakat rela melakukan donor darah untuk dapat menolong sesama,” kata dia.

LOWONGAN PEKERJAAN
PT.Japantech Indojaya, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…