Iustrasi uang Ilustrasi Anggaran (JIBI/Harian Jogja/Reuters)
Jumat, 8 April 2016 16:20 WIB Sekar Langit Nariswari/JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

KREDIT UMKM
Tak Punya Agunan, Pengusaha Kecil Masih Takut Ajukan Pinjaman

Kredit UMKM mashi mengalami hambatan agunan

Solopos.com, KULONPROGO– Pengusaha Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) masih sulit mengajukan pinjaman guna pengembangan usaha. Seringkali hal tersebut terhambat dengan keharusan menyertakan agunan oleh bank yang bersangkutan.

Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kulonprogo, Sri Hermintati menyatakan bahwa banyak pengusaha kecil yang masih takut berhubungan langsung dengan bank. Padahal hal tersebut penting untuk pengembangan usaha guna mendapatkan modal usaha tambahan.

“Pengusaha dengan omzet di bawah Rp300 juta masih sulit, khususnya soal agunan,” ujarnya saat ditemui seusai Sosialisasi Penguatan Modal Bagi Koperasi dan UMKM melalui KUR di Gedung Kaca, Wates, pada Kamis (7/4/2016).

Ia memaparkan bahwa meski ada bank yang tidak mensyaratkan agunan sejumlah pinjaman yang diajukan namun tetap saja hal tersebut menyulitkan.

Pasalnya, banyak pelaku usaha yang sama sekali tidak memiliki aset apapun untuk dijadikan agunan. Lebih lanjut, Sri mengharapkan jika pelaku UMKM diberikan kesempatkan untuk mengakses KUR Retail dengan nominal Rp25 juta hingga Rp500 juta.

Selain itu, ia menyebutkan jika dimungkinkan koperasi juga bisa mengajukan pinjaman serupa. Pinjaman inilah yang kemudian bisa disalurkan kepada anggotanya tanpa harus melalui berbagai persyaratan yang diajukan oleh bank.

Pemkab Kulonprogo sendiri berharap koperasi bisa menjadi mendapatkan perhatian untuk mengakses KUR Retail. Koperasi inilah yang kemudian menjadi perpanjangan antara bank dengan pelaku UMKM yang masih enggan berhubungan langsung bank.

Sri menekankan bahwa secara tidak langsung ini juga menghindarkan pelaku UMKM terjerat pinjaman rentenir yang merugikan.

Agung Nugraha, Pemimpin BRI Kantor Cabang Wates menyatakan bahwa sebenarnya fungsi dari agunan sendiri lebih kepada efek secara psikis. Dengan adanya aset yang diagunkan kepada bank maka pihak kreditur akan melakukan pembayaran kredit secara rutin.

Di sisi lain, ia menyebutkan bahwa sebelumnya pihaknya pernah memberikan pinjama tanpa agunan namun berakhir buruk. Sejumlah nasabah yang diberikan pinjaman akhirnya tidak mengembalikan pinjaman yang diberikan.

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…