Warga melintasi jalan berlubang yang tergenang air hujan di Jl. Bhayangkara, Solo, Kamis (7/4/2016). Coretan cat semprot pada tepi jalan berlubang tersebut menjadi tanda dan peringatan bagi pengendara agar tidak nekat melintasi karena rawan mengakibatkan kecelakaan. (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos) Warga melintasi jalan berlubang yang tergenang air hujan di Jl. Bhayangkara, Solo, Kamis (7/4/2016). Coretan cat semprot pada tepi jalan berlubang tersebut menjadi tanda dan peringatan bagi pengendara agar tidak nekat melintasi karena rawan mengakibatkan kecelakaan. (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos)
Jumat, 8 April 2016 07:30 WIB Mahardini Nur Afifah/JIBI/Solopos Solo Share :

JALAN RUSAK SOLO
Jalan Berlubang Dicat Putih White Pylox, Pemkot Merasa Tak Tersudutkan

Jalan rusak Solo, gerakan menyemprot cat putih di jalan berlubang tak membuat Pemkot tersudutkan.

Solopos.com, SOLO–Menanggapi gerakan sosial warga Soloraya yang secara organis menandai lubang di jalan, Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Solo Endah Sitaresmi Suryandari mengaku pihaknya tidak merasa tersudutkan. Ia bahkan menyebut aksi The White Pylox (TWP) sebagai gerakan warga yang membantu pemerintah.

“Saya enggak terusik. Justru kami merasa terbantu. Itu bisa jadi penanda PR buat kami. Biasanya begitu ketemu lubang yang sudah ada tandanya, saya langsung telepon bidang pemeliharaan jalan. Itu juga membantu kami mengevaluasi pemeriksaan jalan mana saja yang sudah dikerjakan atau belum,” tuturnya saat ditemui Solopos.com di ruang kerjanya, Kamis (7/4/2016).

Sita, sapaan akrabnya, menyebutkan media warga untuk menginformasikan laporan jalan rusak sejatinya bisa dilakukan lewat berbagai cara formal. “Bisa lewat ULAS [layanan aduan yang bisa diakses lewat pengaduanmasyarakat.surakarta.go.id], twitter @PEMKOT_SOLO, atau surat resmi langsung ke kantor DPU,” jelasnya.

Menurut Sita, pemerintah telah mengalokasikan anggaran perbaikan jalan Rp1,4 miliar untuk menambal sejumlah jalan berlubang di Kota Solo. “Proyek ini sudah jalan sejak Januari lalu. Sudah 30% anggaran yang kami gunakan. Memperbaiki jalan biasanya kami gunakan skala prioritas,” ungkapnya.

Sementara itu, sosiolog dari UNS Akhmad Ramdhon menyebut aksi menandai jalan berlubang dengan cat putih dari ICS merupakan bentuk kritikan sosial dari warga untuk pemerintah.

“Ini cara mereka menuntut hak mendapatkan fasilitas infrastruktur yang memadai dari pemerintah. Makin banyak tanda ini di jalan menjadi indikator peran negara semakin minim,” paparnya saat dihubungi, Kamis (7/4/2016).

Ramdhon berharap aksi kecil untuk meningkatkan kewaspadaan pengguna jalan ini bisa menularkan virus kepedulian warga sekitar pada isu lainnya. “Saya berharap ada model-model begini di bidang lain. Misalnya pendidikan atau sosial lain. Dengan adanya gerakan keren seperti ini, saya yakin kota yang kita tinggali bisa makin layak,” kata dia.

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Gerai Matahari dan Penjualan Kembali ke Fungsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Flo. Kus Sapto W., seorang praktisi pemasaran. Alamat e-mail penulis adalah floptmas@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Berita akan ditutupnya dua gerai Matahari di Pasaraya Manggarai dan Blok M, Jakarta, cukup menarik…