Aktivitas proyek pembangunan salah satu pulau kawasan reklamasi Teluk Jakarta di Pantai Utara Jakarta, Selasa (5/4/2016). Pemprov DKI Jakarta menyatakan sebanyak delapan dari 17 pulau yang akan dibangun melalui proyek reklamasi Teluk Jakarta telah memiliki izin pelaksanaan. (JIBI/Solopos/Antara/Wahyu Putro A) Aktivitas proyek pembangunan salah satu pulau kawasan reklamasi Teluk Jakarta di Pantai Utara Jakarta, Selasa (5/4/2016). Pemprov DKI Jakarta menyatakan sebanyak delapan dari 17 pulau yang akan dibangun melalui proyek reklamasi Teluk Jakarta telah memiliki izin pelaksanaan. (JIBI/Solopos/Antara/Wahyu Putro A)
Kamis, 7 April 2016 22:30 WIB Edi Suwiknyo/JIBI/Bisnis Hukum Share :

SUAP REKLAMASI JAKARTA
Direktur Agung Sedayu Group & Sunny Tanuwidjaja Dicekal, Apa Perannya?

Suap reklamasi Jakarta terus berkembang. Daftar cekal yang dikeluarkan KPK bertambah dua nama, yaitu Direktur Agung Sedayu Group dan Sunny Tanuwidjaja.

Solopos.com, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencegah Direktur PT Agung Sedayu Group yang juga merupakan Komisaris Bank Artha Graha, Richard Halim Kusuma. Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha menyatakan pencegahan terhadap Richard tersebut terhitung sejak 6 April 2016.

“Benar yang bersangkutan dicegah oleh KPK, pencegahan tersebut dimaksudkan untuk mempermudah kerja penyidik. Jika penyidik sewaktu-waktu memberikan keterangan yang bersangkutan, dia tidak sedang di luar negeri,” ujar Priharsa, Kamis (7/4/2016).

Dia sempat menyatakan, Agung Sedayu Group turut memperoleh manfaat dari pembahasan raperda tersebut. Namun, dia belum menjelaskan manfaat yang diperoleh dari perusahaan Sugiyanto Kusuma alias Aguan itu secara detail. “Belum kami masih mendalaminya,” ujarnya.

Priharsa menambahkan, selain Richard, pencegahan juga dilakukan terhadap Staf Khusus Gubernur DKI Jakarta yakni Sunny Tanuwidjaja. Pencegahan terhadap Sunny untuk mendalami soal dugaan suap pembahasan Raperda Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil serta Raperda Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta.

Kabag Humas Direktorat Jenderal Imigrasi (Dirjen Imigrasi) Heru Santoso membenarkan kabar tersebut. Dia menyatakan, Imigrasi menerima permintaan pencegahan sejak tanggal 6 April kemarin. “Benar, kami sudah terima sejak kemarin. Pencekalan itu untuk 6 bulan ke depan”.

Total saksi dan tersangka yang dicegah oleh KPK ke luar negeri saat ini 6 orang. Keenam orang tersebut yakni Ariesman Widjaja, Sugiyanto Kusuma alias Aguan, Geri Prasetya, Berlian Kurniawati, Richard Halim Kusuma, dan Sunny Tanuwidjaja.

Penyidik KPK sendiri terus mengambangkan kasus tersebut, mereka memanggil sejumlah saksi dari pihak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan pihak swasta yakni Agung Podomoro Land.

Sementara itu dalam penggeledahan yang dilakukan KPK di ruangan milik tersangka Mohamad Sanusi, KPK kembali menemukan uang senilai Rp850 juta. Uang tersebut disimpan dalam 85 bundel pecahan Rp100.000.

Priharsa menyebutkan penyidik KPK masih menelusuri asal usul uang tersebut. Pihaknya belum berani berkesimpulan apakah uang tersebut mempunyai kaitan dengan kasus suap itu. “Masih didalami oleh penyidik. Keterangan yang bisa saya sampaikan hanya 85 bundel saja,’ ucap Priharsa lagi.

Kasus suap terkait rekamasi Teluk Jakarta itu mencuat setelah KPK menangkap tangan Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Mohamad Sanusi di pusat perbelanjaan kawasan Jakarta Selatan. Saat ditangkap KPK menemukan barang bukti berupa uang senilai Rp1,14 miliar. Total uang yang diterima Sanusi sekitar Rp2 miliar.

The jagongan, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL TERIOS TS’2008,Mulus/Gagah R18,Comp AC Baru,Silver,125JtNego, Hub=085640166830 (A001…
  • LOWONGAN CR SALES Konveksi,Wanita,Usia 24-38Th,Gaji Pokok+Uang Makan+Bensin+Bonus.Hub:DHM 082134235…
  • RUMAH DIJUAL DIJUAL RUMAH Sederhana,Jl,Perintis Kemerdekann No.50(Utara Ps.Kabangan)L:12×7 Hub:081…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Kemanusiaan Keluarga Polk

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (6/9/2017). Esai ini karya Anindita S. Thayf, seorang novelis dan esais yang tinggal di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah bambu_merah@yahoo.com. Solopos.com, SOLO¬†— Persekusi terhadap warga Rakhine etnis Rohingya di Myanmar…