Sejumlah perwakilan joki Pindul di Perempatan Gading, Desa Gading, Playen melakukan audiensi di Kantor Satpol PP Gunungkidul, Rabu (6/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Sejumlah perwakilan joki Pindul di Perempatan Gading, Desa Gading, Playen melakukan audiensi di Kantor Satpol PP Gunungkidul, Rabu (6/4/2016). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Kamis, 7 April 2016 08:55 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

PENATAAN PINDUL
Satpol PP : Tak Hanya Spanduk Pindul

Penataan Pindul dimulai dengan penertiban spanduk dan banner tak berizin

Solopos.com, GUNUNGKIDUL– Belasan joki Pindul yang seringkali ngetem di Perempatan Gading, Desa Gading, Kecamatan Playen mengklarifikasi penertiban spanduk dan banner petunjuk ke Gua Pindul. Mereka juga meminta solusi agar usahanya tersebut bisa dilegalkan ke Kantor Satuan Polisi Pamong Praja Gunungkidul, Rabu (6/4/2016).

Kepala Satpol PP Gunungkidul Agus Hartadi membenarkan jika pihaknya intens melakukan penertiban. Hanya saja, upaya tersebut tidak hanya menyasar ke spanduk atau petunjuk arah ke Pindul, karena spanduk lain yang tidak memiliki izin akan ditertibkan.

“Kami tidak padang bulu. Semua spanduk yang tak berizin akan kita copoti, karena itu melanggar Perda tentang Reklame,” kata Agus.

Khusus untuk Pindul, dia juga mengakui bahwa Pemerintah Kabupaten memiliki rencana untuk penertiban kawasan. Namun demikian, satpol PP saat ini lebih memfokuskan terhadap keberadaan penunjuk arah yang bisa menyesatkan pengunjung.

“Tadi kami juga memberikan solusi, agar mereka mengurus izin sehingga tidak dianggap illegal,” ujarnya.

Menanggapi kedatangan belasan joki Pinduk ke Kantor Satpol PP, Wakil Bupati Gunungkidul Immawan Wahyudi menilai kedatangan tersebut dijadikan sebagai momentum dalam upaya pentaan kegiataan kepariwisataan di kawasan Pindul. Oleh karenanya, para joki harus diberi arahan dan pendampingan agar membuat sebuah kelompok secara resmi, karena tidak dipungkiri partisipasi mereka juga ikut berperan dalam pengembangan destinasi.

“Kalau dihapuskan, saya malah tidak setuju karena bisa menimbulkan masalah baru. Saya sepakat kalau mereka diakomodasi, tapi dengan catatan mau tertib dan menaati aturan main yang diberlakukan. Misal tidak menyesatkan hingga meminta pungutan ke wisatawan,” kata Immawan.

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…