Seorang penambang minyak mentah di Bojonegoro menyuling minyak mentah produksi lapangan sumur minyak tua. (JIBI/Solopos/Antara/Slamet Agus Sudarmojo) Seorang penambang minyak mentah di Bojonegoro menyuling minyak mentah produksi lapangan sumur minyak tua. (JIBI/Solopos/Antara/Slamet Agus Sudarmojo)
Rabu, 6 April 2016 01:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

PERTAMBANGAN BOJONEGORO
Imbalan Pengambilan Minyak Bojonegoro Naik Jadi Rp1.666,39/liter

Pertambangan Bojonegoro ini terkait imbalan jasa pengambilan minyak mentah Bojonegoro.

Solopos.com, BOJONEGORO – Harga pengambilan minyak mentah penambangan sumur minyak tradisional di Kecamatan Kedewan Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, ditetapkan naik menjadi Rp1.666,39 per liter, sejak 1 April 2016.

“Imbalan jasa pengambilan minyak mentah sebesar Rp1.666,39 per liter naik dibandingkan imbalan jasa yang berlaku Maret sebesar Rp1.160 per liter,” kata Field Manager Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, Jawa Tengah, Agus Amperiyanto, di Bojonegoro, Senin (4/4/2016).

Tapi, lanjut dia, imbalan jasa pengambilan minyak mentah yang berlaku selama Maret itu, turun dibandingkan sebelumnya yang besarnya mencapai Rp2.734,00 per liter.

“Besarnya imbalan jasa pengambilan minyak mentah di sumur minyak tradisional mengikuti harga minyak dunia,” terang Agus.

Berdasarkan data di Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, Jawa Tengah, di Desa Wonocolo, Hargomulyo, dan Beji, Kecamatan Kedewan, terdapat 722 titik sumur minyak.

Selain itu, di kawasan lapangan sumur minyak tradisional, juga di luarnya terdapat 500 dapur penyulingan tradisional minyak mentah.

Dengan jumlah sumur minyak itu, produksinya yang disetorkan kepada Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, Jawa Tengah pernah mencapai 1.200 barel per hari.

Lebih lanjut Agus mengakui turunnya imbalan jasa yang diberikan kepada penambang sumur minyak tradisional mengakibatkan berkurangnya produksi minyak mentah yang disetorkan kepada Pertamina EP Asset 4 Field Cepu.

“Sekarang ini produksi minyak, yang masih disetorkan ke Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, dengan produksi rata-rata sekitar 200 barel per harinya dari Paguyuban Penambang Wonomulyo,” jelas dia.

Produksi minyak mentah dari penambang minyak lainnya, menurut dia, disuling secara tradisional, menjadi bahan bakar minyak (BBM) solar, yang kemudian dijual ke berbagai daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

“Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, bersama jajaran kepolisian resor berusaha mencegah produksi sumur minyak tradisional dijual keluar,” beber Agus.

Tidak hanya itu, katanya, Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, bekerja sama dengan pemkab mengembangkan kawasan lapangan sumur minyak tradisional menjadi objek wisata alam geoheritage.

lowongan pekerjaan
Editor,Setter,Ilustrator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO —┬áDalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…