ilustrasi konser musik (JIBI/dok) ilustrasi konser musik (JIBI/dok)
Rabu, 6 April 2016 14:45 WIB JIBI/Solopos/Antara Peristiwa Share :

KEBIJAKAN DAERAH
Ulama Larang Konser Musik di Aceh Barat, Ini Alasannya

Kebijakan daerah Aceh Barat terbaru adalah melarang pergelaran konser musik.

Solopos.com, MEULABOH – Pemerintah Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh melarang setiap aktivitas mengadakan konser musik karena dapat mencederai nilai-nilai syariat Islam secara kaffah (sempurna).

Bupati Aceh Barat H.T.Alaidinsyah di Meulaboh, Rabu (6/4/2016), mengatakan keputusan itu tertuang dalam surat rekomendasi para pengemuka agama, dewan dan masyarakat yang menilai konser musik lebih banyak mudharat daripada manfaatanya.

“Saya tidak melarang, cuma ini berdasarkan pendapat ulama, masukan ulama, pendapat dewan dan masukan dewan, banyak mudharat daripada manfaatanya. Jadi daripada ribut-ribut ya kita ambil kesimpulan tidak boleh ada konser musik,” katanya.

Pernyataan tersebut disampaikan Alaidinsyah menyikapi pro-kontra pelaksanaan konser musik artis lokal yang sebelumnya dijadwalkan menghibur masyarakat desa di Kecamatan Kaway XVI, Aceh Barat.

Alhasil, kegiatan konser musik artis lokal Aceh batal dilakukan meski panitia sudah mengeluarkan modal lumayan besar untuk proses pelaksanaan sampai kepada perizinan dari daerah setempat.

Keputusan terhadap penolakan konser musik di daerah dijuluki “bumi Teuku Umar” itu merupakan rekomendasi sejumlah pengemuka agama bersama politisi di DPRK yang berkesimpulan konser musik dapat merusak tatanan syariat Islam.

Menurut Alaidinsyah, rekomendasi tersebut bukan hanya berlaku untuk artis lokal, demikian juga artis ibu kota Jakarta bahkan berkelas internasional tidak akan diizinkan konser musik walaupun diundang oleh pelaku seniman daerah itu.

“Tidak mesti artis lokal, internasional juga kita larang, karena daripada ribut-ribut ulama dan masyarakat untuk apa. Konser musik itu kan tidak penting kali, apalagi banyak mudharatnya,” katanya.

Lebih lanjut Alaidinsyah menyampaikan, pemerintah juga melarang konser musik secara syariah, karena setiap ada keramaian pasti akan ada aksi ugal-ugalan, banyak khalwat (berdua-duaan) pasangan muda-mudi.

Kondisi tersebut kata dia, bukan berpotensi pelanggaran syariat, akan tetapi sudah terbukti ditemukan pada beberapa kali konser musik. Semua itu merupakan laporan ulama sehingga direkomendasi untuk menolak setiap acara konser musik.

Untuk memberikan ruang kreativitas dan hiburan sehat masyarakat, Pemkab Aceh Barat akan melaksanakan pargelaran Pekan Kebudayaan Aceh Barat (PKAB) sebagai tempat penyalur hasrat haus hiburan masyarakat daerah itu.

Alaidinsyah menambahkan, selain konser musik pada lapangan terbuka, daerah itu juga sudah mengeluarkan qanun (perda) terhadap larangan organ tunggal yang tidak sesuai syariat Islam.

“Untuk hiburan itu tidak mesti konser musik, kita berikan solusi mengadakan PKAB. Organ tunggal juga, sepanjang itu tidak melanggar syariat tidak masalah, yang penting jangan berpenampilan minim dan goyang-goyang Inul Daratista,” katanya menambahkan.

lowongan pekrjaan
TENAGA ADM KONVEKSI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…