Ilustrasi kartu BPJS Kesehatan (JIBI/Solopos/Dok.) Ilustrasi kartu BPJS Kesehatan (JIBI/Solopos/Dok.)
Rabu, 6 April 2016 17:06 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

BPJS KESEHATAN
Ribuan Peserta Menunggak Premi BPJS Kesehatan

BPJS Kesenatan Gunungkidul menghadapi pembayaran premi yang terus menunggak

Solopos.com, GUNUNGKIDUL – Kantor Operasional Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Wonosari mencatat ribuan peserta mandiri yang menunggak premi pembayaran.

Selain terus melakukan sosialiasi, guna mengurangi penunggakan dilakukan perluasan terhadap jaringan pembayaran.

Data dari BPJS, kepesertaan mandiri di Gunungkidul ada 5.800an peserta mandiri. Jumlah ini kemungkinan besar akan terus bertambah karena pembaruan data sedang dilakukan.

Sayangnya dari jumlah itu, banyak peserta yang lalai membayar iuran. Menurut Kepala Operasional BPJS Wonosari Syarifatun Kurniaekawati, setidaknya ada 30-40% peserta menunggak premi pembayaran dengan jumlah yang bervariatif.

“Data ini berdasarkan penghitungan dari kantor pusat. Jika dihitung jumlahnya di Gunungkidul ada 2000an peserta yang menunggak,” kata Syarifatun, Selasa (5/4/2016).

Dia menjelaskan, jika merunut di aturan lama, keterlambatan pembayaran per tanggal 10 setiap bulannya akan dikenakan denda. Namun berdasar pada Peraturan Presiden No.19/2016 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2013 tentang Jaminan Kesehatan, aturan tersebut tidak berlaku lagi.

Peserta yang menunggak, kata Syarifatun, hanya cukup membayar jumlah pembayaran yang tertunggak tanpa ada denda. Kelonggaran ini akan diberlakukan hingga 1 Juli mendatang, karena setelah batas waktu itu peserta yang menunggak akan dinonaktifkan kepesertaannya untuk sementara waktu hingga tunggakan dibayarkan.

“Tunggakan ini hanya dibatasi maksimal 12 bulan,” ungkapnya.

Ketentuan lainnya, sambung Syarifatun, jika selama 45 hari setelah pengaktifan, peserta terpaksa menjalani rawat inap, maka yang bersangkutan dikenai denda 2,5 persen dari biaya pelayanan kesehatan setiap bulan tertunggak.

Dia menjelaskan, untuk mengurangi risiko penunggakan, kantor BPJS Kesehatan akan terus melakukan sosialisasi ke masyarakat akan pentingnya membayar iuran tepat waktu.

lowongan pekerjaan
Editor,Setter,Ilustrator, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…