Ilustrasi demo buruh menuntut upah minimum yang layak. (JIBI/Solopos/Antara/Zabur Karuru) Ilustrasi demo buruh menuntut upah minimum yang layak. (JIBI/Solopos/Antara/Zabur Karuru)
Senin, 4 April 2016 13:55 WIB Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

UMK 2016
Omzet Perusahaan Rendah, UMK Sulit Diterapkan Perusahaan di Kulonprogo

UMK 2016 sulit diterapkan di Kulonprogo dengan alasah kondisi perusahaan

Solopos.com, KULONPROGO -Upah minimum kabupaten (UMK) Kulonprogo tahun 2016 ditetapkan sebesar Rp1.2 juta, naik signifikan dibanding sebelumnya yang mencapai Rp1,0 juta.

Namun, ketetapan tersebut belum bisa diterapkan semua pengusaha sehingga masih banyak tenaga kerja di Kulonprogo yang digaji kurang dari UMK.

Hal itu salah satunya diakui Afeb Fajar, supervisor sebuah rumah makan di sekitar Wates, Kulonprogo. Selain gaji pokok sebesar Rp400.000, setiap karyawan berhak atas insentif dari tingkat kehadiran dan bonus berdasarkan penilaian atasan.

Namun, total rupiah yang diterima karyawan belum bisa menyentuh UMK. “Rata-rata antara Rp900.000 sampai Rp1 juta, tergantung omset bulan itu,” kata Afeb, belum lama ini.

Rumah makan yang didukung 19 karyawan tersebut merupakan cabang baru di Kulonprogo dan mulai beroperasi pada November 2015. Afef mengungkapkan, mereka masih berupaya melakukan promosi agar semakin dikenal masyarakat dan omset meningkat.

Dia cukup optimis nantinya bisa memenuhi hak karyawan atas upah yang layak jika pendapatan rumah makan terus bertambah.

Karyawan dibagi dalam dua shift atau sesi. Mereka yang mendapatkan sesi pertama bertugas pukul 07.00-16.00 WIB, sedangkan sesi kedua dimulai pukul 13.00 WIB hingga 22.00 WIB. Masing-masing karyawan punya jatah libur sehari dalam sepekan tapi selain Sabtu dan Minggu.

Afef lalu menambahkan, karyawan rumah makan diutamakan yang berdomisili di sekitar masing-masing cabang. Diharapkan, hal itu bisa membantu mengurangi biaya akomodasi karyawan, seperti kebutuhan transportasi hingga sewa indekos. “Karyawan di sini orang Kulonprogo semua. Dulu ada orang Bantul tapi sekarang sudah dipindah ke cabang di Bantul,” ujar dia.

Pemberian gaji sesuai UMK juga tidak diterapkan Munif Azhari, warga Kulonprogo yang sedang merintis usaha kuliner di sekitar Dusun Dayakan, Pengasih. Menurutnya, UMK Kulonprogo terlalu tinggi untuk beban pekerjaan karyawannya yang dinilai relatif ringan, yaitu menyiapkan dan mengantarkan hidangan serba durian kepada konsumen.

Selain itu, omset usahanya juga belum stabil. “Gaji dengan uang makan jadi Rp750.000 per bulan,” ucap Munif

lowongan pekerjaan
HUMAN RESOURCE DEPARTMENT MANAGER, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…