Ilustrasi truk galian C (Dok/JIBI) Ilustrasi truk galian C (Dok/JIBI)
Minggu, 3 April 2016 23:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

PENAMBANGAN KEDIRI
Penambangan Pasir Masih Marak di Kabupaten Kediri

Penambangan Kediri masih marak terjadi yakni penambangan pasir manual.

Solopos.com, KEDIRI – Aktivitas penambangan pasir di wilayah Kabupaten Kediri, Jawa Timur, masih marak, yang terjadi di sejumlah titik.

“Penambangan masih ada, hanya secara manual kira-kira ada 4-5 titik dan itu berada di jalur lahar,” kata Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kediri Agung Djoko Retmono di Kediri, Jumat (1/4/2016).

Agung mengatakan daerah yang terdata masih ada penambangan pasir di Kabupaten Kediri adalah di Kecamatan Plosoklaten, Puncu, serta sejumlah daerah yang ada jalur lahar.

Di lokasi tersebut, kata dia, warga masih melakukan penambangan dengan bebas.

Selain itu di Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri, juga sempat terjadi penambangan, bahkan menggunakan alat berat.

Setiap hari, puluhan truk masuk dan keluar dari lokasi jalur lahar tersebut. Bahkan, akibat penambangan, terjadi jurang yang amat dalam, sampai hampir 20 meter. Saat ini, penambangan itu dihentikan sementara.

Agung menambahkan pihaknya sebenarnya sudah melarang penambangan dilakukan. Terlebih lagi di jalur lahar Gunung Kelud (1.731 meter di atas permukaan laut), tanpa izin sebab terdapat potensi bahaya.

“Kami sudah imbau masyarakat untuk waspada, karena lahar dingin bisa datang sewaktu-waktu terutama saat hujan deras,” kata dia.

Agung menambahkan di perbatasan Desa Siman, Kecamatan Kepung, Kabupaten Kediri dengan Kecamatan Kasembon, Kabupaten Malang, aktivitas penggalian pasir juga ditemukan.

Tapi, Agung menyebut aktivitas penggalian pasir lebih banyak dilakukan di wilayah Kabupaten Malang, sehingga Satpol PP Kabupaten Kediri tidak mempunyai kewenangan melakukan razia.

“Kemarin sudah kami hentikan di wilayah Kabupaten Kediri dan untuk Malang, nanti akan kami koordinasikan dengan Satpol PP Malang,” ujar Agung.

Camat Kasembon Mochammad Sholeh mengakui sudah mengingatkan agar warga tidak melakukan aktivitas penambangan pasir, sebab bisa mengganggu lingkungan.

“Kami sudah berikan peringatan, surat, tapi mereka tetap menambang. Kami juga bersinergi dengan Pemkab Kediri terkait dengan penertiban ini,” kata dia.

Ia mengatakan pemerintah menggunakan berbagai macam pendekatan pada warga yang menambang, sebab mencari pasir merupakan salah satu pekerjaan mereka.

Ia mengatakan selama satu tahun ini, alat berat yang biasa digunakan untuk mengeruk pasir sudah tidak terlihat lagi.

lowongan pekerjaan
PT Saka Jaya Enggal Cipta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JUAL DAIHATSU Terios’09 TX AD-Solo,NomerCantik,An/Sendiri,Istimewa,Harga Nego,Hub:08…
  • LOWONGAN CR SALES Konveksi,Wanita,Usia 24-38Th,Gaji Pokok+Uang Makan+Bensin+Bonus.Hub:DHM 082134235…
  • RUMAH DIJUAL DIJUAL RUMAH Sederhana,Jl,Perintis Kemerdekann No.50(Utara Ps.Kabangan)L:12×7 Hub:081…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Peringkat dan Mutu Perguruan Tinggi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/9/2017). Esai ini karya Johan Bhimo Sukoco, dosen Ilmu Administrasi Negara di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Slamet Riyadi, Solo. Alamat e-mail penulis adalah johanbhimo@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO¬†— Kementerian Riset Teknologi dan…