Pedagang kaki lima (PKL) mendorong gerobak saat mengikuti kirab Boyongan PKL Citywalk di Jl. Slamet Riyadi, Solo, Jumat (1/4/2016). Kirab boyongan tersebut diikuti 54 PKL yang direlokasi dari citywalk, Jl. Slamet Riyadi ke kawasan sisi selatan dan timur Stadion Sriwedari. (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos) Pedagang kaki lima (PKL) mendorong gerobak saat mengikuti kirab Boyongan PKL Citywalk di Jl. Slamet Riyadi, Solo, Jumat (1/4/2016). Kirab boyongan tersebut diikuti 54 PKL yang direlokasi dari citywalk, Jl. Slamet Riyadi ke kawasan sisi selatan dan timur Stadion Sriwedari. (Ivanovich Aldino/JIBI/Solopos)
Sabtu, 2 April 2016 21:40 WIB Chrisna Chanis Cara/JIBI/Solopos Solo Share :

PENATAAN PKL SOLO
Baru Sebagian PKL Buka Dagangan di Selatan Stadion Sriwedari

Penataan PKL Solo, baru sekitar 10 persen PKL gerobak kuning yang membuka dhasaran di selatan Stadion Sriwedari.

Solopos.com, SOLO–Hampir semua pedagang kaki lima (PKL) gerobak kuning city walk Jl. Slamet Riyadi belum membuka dagangannya seusai relokasi ke sisi selatan Sriwedari. Mayoritas pedagang masih menunggu pembagian lokasi jualan Senin (4/4/2016) mendatang. Di sisi lain, bakul yang telah membuka dagangan pada Sabtu (2/4/2016) mengaku omzetnya terjun bebas setelah direlokasi ke Sriwedari.

Pantauan Solopos.com sekitar pukul 12.00 WIB, hanya enam PKL yang membuka dagangannya di selatan Sriwedari. Jumlah ini hanya sekitar 10% dari total PKL gerobak kuning yakni 55 orang. Di jam makan siang tersebut, konsumen yang menyambangi lapak PKL dapat dihitung dengan jari. “Kalau di city walk (Jl. Slamet Riyadi), jam segini sudah panen pembeli,” ujar Semi Rejeki, 51, penjual soto dan gado-gado saat ditemui Solopos.com di Sriwedari.

Kondisi jualan pedagang hari itu belum sepenuhnya tertata. Mereka masih dibebaskan memilih lokasi jualan di selatan Sriwedari. Mayoritas aktivitas berjualan dilakukan di bawah pepohonan sekitar kawasan untuk mengurangi terik matahari. Kawasan itu tak seteduh di city walk Jl. Slamet Riyadi. Tak jarang debu bertebangan dari lahan yang dimanfaatkan sebagai area latihan mobil. Menurut Semi, pelanggan masih enggan menyambangi lokasi baru meski dia sudah memberitahu.

“Mungkin karena jauh. Tempatnya juga masih seperti ini,” tutur warga Baron itu.

Semi mengaku baru mengantongi penghasilan sekitar Rp70.000 hingga bada Zuhur. Di lokasi lama, dia mampu mengumpulkan duit sekitar Rp150.000-Rp200.000. Menurut Semi, pemasukannya hari itu rata-rata dari pekerja di selatan Sriwedari. “Semoga setelah ditata besok Senin lebih ramai.”
Dia berharap Pemkot menambah tenda agar pembeli lebih nyaman menyantap makanan. Seorang pedagang kuliner lain, Tini, mengaku belum ada pembeli yang makan di tempatnya. Padahal di jam-jam tersebut menu nasi bandeng dan masakan Jawanya biasa panen pembeli.

“Tadi cuma ada yang beli pisang karamel sama es,” kata dia.

Tini mengaku hanya bisa pasrah sembari menunggu pembuatan selter untuk pengembangan kuliner PKL gerobak kuning. Sembari menunggu pembangunan selter, dia meminta Pemkot melengkapi fasilitas penunjang berjualan seperti air bersih. Tini harus berjalan cukup jauh untuk mengambil air di selatan gerobaknya.

Seorang pedagang mi ayam, Surayem, 60, mengaku hanya bisa berdoa agar tempat baru di Sriwedari memberi angin segar bagi PKL. Senada bakul lain, dia mengalami penurunan omzet drastis di hari pertama berjualan.

lowongan pekerjaan
Bagian Umum, Bagian Administrasi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…