pentas seni pedagang pasar ok
Jumat, 1 April 2016 08:20 WIB Nina Atmasari/*/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

PENTAS SENI
Meriahnya Lomba Pentas Seni Antar Paguyuban Pedagang Pasar Kota Jogja

Pentas seni pedagang pasar di Kota Jogja berlangsung meriah

Solopos.com, JOGJA-Suara gending terdengar lirih mengalun. Dua lelaki dengan busana prajurit perlahan keluar dari belakang panggung, mengusung properti menyerupai bebatuan. Mereka menyusun bebatuan itu sebagai sebuah bangunan.

Setelah batu terakhir diletakkan di tumpukan paling atas dan ditempeli papan bertulisan “Giwangan”, barulah penonton bisa menyimpulkan bahwa bangunan itu melambangkan sebuah pasar.

Alur cerita menanjak dengan munculnya beberapa pelakon dari arah belakang penonton. Beriring-iringan mereka memasuki arena pentas dengan melantunkan kalimat-kalimat bernada mistis. Para wanita membopong keranjang berisi sayur dan buah buahan. Sementara lelaki yang berjalan paling depan, memimpin iring-iringan dengan membaca mantra dari buku besar yang dibawanya.

Adegan itu merupakan pembuka dari lakon Greget Sengguh Ambangun Pasar yang dipentaskan Paguyuban Pedagang Pasar Giwangan Barat, Selasa (29/3/2016) malam. Giwangan Barat adalah peserta ketiga yang terdaftar dalam Lomba Pentas Seni Antar Paguyuban Pedagang Pasar Kota Yogyakarta Tahun 2016.

Setelah Giwangan Barat, pada Rabu (30/3/2016), Pasar Sentul mendapat giliran mementaskan minidrama di hadapan juri lomba.

Rangkaian lomba pentas seni yang dimulai sejak Selasa (22/3/2016) rencananya diikuti oleh 23 paguyuban pedagang pasar tradisional se-Kota Yogyakarta. Lomba ini diselenggarakan sebagai rangkaian Gebyar Pasar Tradisional 2016.

Berbagai kegiatan diselenggarakan oleh Dinas Pengelolaan Pasar Kota Yogyakarta. Selain lomba pentas seni, juga diadakan Promo Belanja Berhadiah, Lomba Blusukan Pasar, Pemandu Pasar, Saresehan Pedagang, sampai Kirab Pedagang Pasar yang dilakukan pada bulan Oktober, menutup rangkaian event Gebyar Pasar.

Lurah Pasar Giwangan Barat, Jawadi, yang ditemui di sela pementasan mengatakan, dalam pentas kali ini paguyuban lebih banyak melibatkan para buruh gendong sebagai pemain. “Sebagian besar pemain adalah para buruh gendong. Saya sangat senang karena mereka sangat antusias mendukung paguyuban dengan ikut bermain dalam pentas ini,” kata Jawadi.

Sementara, para pemain musiknya, adalah anak-anak dari pedagang. Mereka bisa dengan apik memainkan gamelan lengkap dengan rebab dan juga sindennya. Dalam Lomba Pentas Seni tahun sebelumnya, Paguyuban Pasar Giwangan berhasil menyabet gelar juara II, setelah juara I-nya direbut oleh Pasar Pasthy. Sedangkan juara III, diraih oleh Pasar Pathuk.

Dalam lomba kali ini, Dinlopas Kota Yogya menggandeng praktisi seni sebagai pengamat. Mereka adalah Nano Asmorodono, Krisno “Lik Slenco” Irianto, Toelis Semero, serta pemusik tradisi Fajar Agung Pambudi.

lowongan pekrjaan
TENAGA ADM KONVEKSI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…