Perahu bermotor menembus kabut asap menyusuri Sungai Barito di Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, Sabtu (10/10/2015). Kabut asap akibat kebakaran lahan yang semakin memburuk membuat pemerintah Kabupaten Barito Utara memperpanjang kondisi tanggap darurat kabut asap sampai 31 Oktober 2015. (JIBI/Solopos/Antara/Kasriadi)
Minggu, 25 Oktober 2015 17:00 WIB Arif Gunawan/JIBI/Bisnis Peristiwa Share :

KRISIS LISTRIK
Telan Rp6 Miliar, Hujan Buatan PLN Riau Digagalkan Kabut Asap

Krisis listrik di Riau menjadi masalah yang terkait langsung dengan kabut asap.

Solopos.com, PEKANBARU — PT PLN (Persero) Wilayah Riau dan Kepulauan Riau (WRKR) sudah mengeluarkan dana hingga Rp6 miliar untuk menjalankan program teknologi modifikasi cuaca (TMC) di kawasan waduk PLTA Koto Panjang agar mendatangkan hujan buatan.

Manajer SDM dan Umum PLN Riau Dwi Suryo Abdullah mengatakan saat ini kondisi air di waduk PLTA Koto Panjang semakin mengering sehingga menyebabkan kapasitas listrik yang dihasilkan semakin menurun.

“Untuk mengantisipasinya kami sudah jalankan program TMC sebanyak tiga kali dengan menebar garam pada benih awan agar menghasilkan hujan, tetapi gagal padahal kami sudah keluarkan dana Rp6 miliar,” katanya kepada Bisnis/JIBI, Minggu (25/10/2015).

Menurut Dwi, dari tiga kali operasional TMC yang telah dijalankan, secara umum bisa dibilang gagal karena hujan yang dihasilkan lewat operasi ini hanya sedikit. Hujan buatan itu juga tidak berpengaruh besar pada ketinggian air di waduk tersebut.

Selain itu, kabut asap yang terjadi di Riau juga mengganggu cuaca dan tidak memberikan peluang bagi munculnya awan penghujan. Padahal, adanya awan sangat memengaruhi keberhasilan program hujan buatan yang dilakukan oleh tim TMC.

Dwi mengatakan pihaknya masih menunggu kondisi cuaca khususnya kabut asap yang terjadi di wilayah Riau saat ini semakin berkurang agar program modifikasi cuaca yang akan dilakukan nantinya dapat berjalan maksimal. “Itulah harapan kami. Kalau kabut asap ini berkurang, program modifikasi cuaca bisa dilanjutkan dan kami harap hasilnya dapat lebih maksimal,” katanya.

Saat ini, PLN Riau mengalami defisit daya sebesar 80 megawatt di Kepulauan Riau dan untuk memenuhi kebutuhan itu dibutuhkan pasokan daya dari pembangkit interkoneksi Sumatra Selatan dan Sumatra Utara. Akibat defisit listrik ini, PLN melakukan pemadaman bergilir selama 2 jam dalam sekali waktu.

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…