Calon presiden dan calon wakil presiden terpilih dalam Pilpres 2014 Joko Widodo (tengah) dan M. Jusuf Kalla (ketiga kanan), berfoto bersama dengan pengurus Apindo yang dipandegani Ketua Umum Apindo Sofjan Wanandi (ketiga kiri), serta sejumlah pengusaha pada acara peluncuran buku Roadmap Perekonomian Apindo di Jakarta, Kamis (18/9/2014). (Dwi Prasetya/JIBI/Bisnis) Calon presiden dan calon wakil presiden terpilih dalam Pilpres 2014 Joko Widodo (tengah) dan M. Jusuf Kalla (ketiga kanan), berfoto bersama dengan pengurus Apindo yang dipandegani Ketua Umum Apindo Sofjan Wanandi (ketiga kiri), serta sejumlah pengusaha pada acara peluncuran buku Roadmap Perekonomian Apindo di Jakarta, Kamis (18/9/2014). (Dwi Prasetya/JIBI/Bisnis)
Rabu, 22 Oktober 2014 03:50 WIB JIBI/SOLOPOS/Antara Semarang Share :

PELANTIKAN JOKOWI-JK
Inilah Tiga Tantangan Awal Pemerintahan Baru

Calon presiden dan calon wakil presiden terpilih dalam Pilpres 2014 Joko Widodo (tengah) dan M. Jusuf Kalla (ketiga kanan), berfoto bersama dengan pengurus Apindo yang dipandegani Ketua Umum Apindo Sofjan Wanandi (ketiga kiri), serta sejumlah pengusaha pada acara peluncuran buku Roadmap Perekonomian Apindo di Jakarta, Kamis (18/9/2014). (Dwi Prasetya/JIBI/Bisnis)

Calon presiden dan calon wakil presiden terpilih dalam Pilpres 2014 Joko Widodo (tengah) dan M. Jusuf Kalla (ketiga kanan), berfoto bersama dengan pengurus Apindo yang dipandegani Ketua Umum Apindo Sofjan Wanandi (ketiga kiri), serta sejumlah pengusaha pada acara peluncuran buku Roadmap Perekonomian Apindo di Jakarta, Kamis (18/9/2014). (Dwi Prasetya/JIBI/Bisnis)

Solopos.com, SEMARANG- Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla memiliki tiga tantangan pekerjaan rumah yang harus diselesaikan pada awal jabatannya, kata analis politik Universitas Diponegoro Semarang, Susilo Utomo.

“Pertama, terkait kabinet. Jokowi-JK harus mampu menghadirkan profil kabinet sebagaimana yang dijanjikannya dan diharapkan rakyat, yakni diisi orang kompeten dan bersih dari korupsi,” katanya seperti dikutip Antara, Selasa (21/10/2014).

Menurut dia, kabinet harus diisi orang yang kompeten, yakni benar-benar menguasai bidangnya dan bebas dari persoalan korupsi agar tidak mengecewakan rakyat seiring dengan besarnya harapan rakyat pada Jokowi.

Pengajar FISIP Undip itu mengungkapkan tantangan kedua yang harus diselesaikan Jokowi, yakni keberanian untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) secara bertahap sebagai langkah efisiensi keuangan negara.

“Sekarang ini, ekspektasi masyarakat terhadap Jokowi begitu besar. Saatnya bagi Jokowi untuk memikirkan segera menaikkan harga BBM, mengingat subsidi BBM dalam sehari saja mencapai Rp1 triliun,” katanya.

Tantangan ketiga, kata dia, berkaitan dengan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (perppu) tentang pemilihan kepala daerah (pilkada) yang harus diperjuangkan Jokowi dalam pembahasan di DPR.

“Jokowi harus bisa menjelaskan di DPR terkait pentingnya pilkada langsung. Kalau Jokowi bisa memperjuangkan perppu dan disetujui DPR maka ekspektasi masyarakat terhadap Jokowi semakin besar,” katanya.

Ia mengatakan ketiga tantangan itu harus diselesaikan Jokowi-JK di awal pemerintahannya seiring dengan harapan yang besar dari rakyat terhadap pemimpin barunya dalam membangun Indonesia menjadi lebih baik.

“Kalau tiga tantangan itu bisa diselesaikan Jokowi dengan baik maka pemerintahan Jokowi-JK dalam enam bulan ke depan berjalan dengan lancar, dan mendapatkan dukungan yang semakin besar dari rakyat,” katanya.

Yang pertama dinanti rakyat, kata dia, tentu saja kabinet Jokowi-JK yang segera diumumkan, sebab rakyat sangat menginginkan profil kabinet bisa diisi oleh orang-orang bersih dan kompeten di bidangnya.

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…